15. TINGKATAN ORANG-ORANG YANG BERIMAN DALAM BERBUAT AMALAN

15. TINGKATAN ORANG-ORANG YANG BERIMAN DALAM BERBUAT AMALAN

Fathul Baari (Syarah Shahih Bukhari) Kitab Iman oleh Ibnu Hajar Asqolani

حَدَّثَنَا إِسْمَاعِيلُ قَالَ حَدَّثَنِي مَالِكٌ عَنْ عَمْرِو بْنِ يَحْيَى الْمَازِنِيِّ عَنْ أَبِيهِ عَنْ أَبِي سَعِيدٍ الْخُدْرِيِّ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ يَدْخُلُ أَهْلُ الْجَنَّةِ الْجَنَّةَ وَأَهْلُ النَّارِ النَّارَ ثُمَّ يَقُولُ اللهُ تَعَالَى أَخْرِجُوا مِنْ النَّارِ مَنْ كَانَ فِي قَلْبِهِ مِثْقَالُ حَبَّةٍ مِنْ خَرْدَلٍ مِنْ إِيمَانٍ فَيُخْرَجُونَ مِنْهَا قَدْ اسْوَدُّوا فَيُلْقَوْنَ فِي نَهَرِ الْحَيَا أَوْ الْحَيَاةِ شَكَّ مَالِكٌ فَيَنْبُتُونَ كَمَا تَنْبُتُ الْحِبَّةُ فِي جَانِبِ السَّيْلِ أَلَمْ تَرَ أَنَّهَا تَخْرُجُ صَفْرَاءَ مُلْتَوِيَةً قَالَ وُهَيْبٌ حَدَّثَنَا عَمْرٌو الْحَيَاةِ وَقَالَ خَرْدَلٍ مِنْ خَيْرٍ

22. Telah menceritakan kepada kami Isma’il berkata, telah menceritakan kepada kami Malik dari ‘Amru bin Yahya Al Mazani dari bapaknya dari Abu Sa’id Al Khudri dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda:
“Setelah penduduk syurga masuk syurga dan penduduk neraka masuk ke neraka, maka Allah pun berfirman, “Keluarkan dari neraka orang-orang yang di dalam hatinya terdapat iman walaupun sebesar biji sawi “. Mereka pun dikeluarkan dari neraka, hanya sahaja muka mereka telah hitam legam bagaikan arang. Oleh sebab itu, mereka dilemparkan ke sungai Hayaa’ atau Hayat —terdapat keraguan dalam diri Imam Malik-. Kemudian tubuh mereka berubah bagaikan benih yang tumbuh setelah banjir. Tidakkah engkau melihat benih tersebut tumbuh berwarna kuning dan berlipat-lipat. Wuhaib berkata, “Amru menceritakan kepada kami, “Sungai Al-Hayat (kehidupan),” dan Wuhaib berkata. “kebaikan sebesar biji sawi.”

Keterangan Hadits:

يَدْخُلُ
(masuk) menurut riwayat Daruquthni dari jalur Al-Ismaili dan yang lainnya lafazhnya adalah,

يُدْخِلُ الله
(Allah memasukkan). Sedangkan dari jalur Ma’an disebutkan, ‘”Dia memasukkan siapa yang dikehendaki dengan Rahmat-Nya ” Sebagaimana yang disebutkan dalam riwayat Imam Bukhari dan Al-Ismaili dari jalur Ibnu Wahab.

مِثْقَالُ حَبَّةٍ
(walaupun sebesar biji sawi) maksudnya adalah iman yang paling kecil. Al-Khaththabi berpendapat, “Kata tersebut dimaksudkan untuk menunjukkan standard dalam pengetahuan bukan berat, kerana tujuan mengungkapkan sesuatu yang terlintas dalam pikiran dengan sesuatu yang dapat dilihat adalah agar mudah difahami.” Imam Haramain berkata, “Berat hanya diperuntukkan bagi amal yang beratnya sesuai dengan ganjaran dari perbuatan yang dilakukan.” Yang lain berpendapat, “Boleh saja perbuatan yang ada diwujudkan kemudian ditimbang, kerana apa yang terjadi di akhirat tidak dapat dicapai oleh akal. Sedang yang dimaksud dengan biji sawi di sini adalah amalan yang lebih dari sekadar tauhid berdasarkan firman-Nya dalam riwayat lain, “Keluarkan (dari neraka) orang yang berkata لاَ اله الا الله
dan berbuat kebaikan walaupun sebesar dzarrah.” Huraian lebih luas dapat ditemukan pada pembahasan tentang hadits Syafa’ah yang disampaikan oleh Imam Bukhari dalam kitab Ar-Riqaaq.

فِي نَهَرِ الْحَيَا
(ke sungai Hayaa’) Demikianlah dalam riwayat ini ditulis dengan mad (menggunakan hamzah), sedangkan dalam riwayat Karimah dan riwayat-riwayat lainnya ditulis dengan tidak menggunakan hamzah. Pendapat ini didukung oleh Al-Khaththabi dan inilah yang sesuai dengan maksud dari hadits tersebut. Sebab maksudnya adalah segala sesuatu yang dapat menyebabkan hidup. Kata “haya” bererti hujan yang dapat menumbuhkan tanaman. Oleh sebab itu, kata tersebut lebih tepat untuk menunjukkan erti “kehidupan” daripada kata haya’ yang bererti memalukan.

حَبَّة
(benih) Abu Hanifah Ad-Dainuri berpendapat bahawa kata حَبَّة dengan kasrah merupakan bentuk jamak dari kata حِبة yang bererti benih tumbuh-tumbuhan. Sedangkan Abu Al-Ma’ali dalam kitabnya Al-Muntaha berpendapat bahawa “hibbah” adalah benih tumbuh-tumbuhan padang pasir yang bukan merupakan makanan pokok.

Yang dimaksud dengan Wuhaib adalah Ibnu Khalid. Sedangkan Amru adalah Ibnu Yahya Al Mazini yang disebutkan di atas.

الْحَيَاةِ
(sungai kehidupan), riwayat Wuhaib ini sama dengan riwayat Malik dari Amru bin Yahya dengan sanadnya. Akan tetapi ia menyebutkan lafazh, “Dalam sungai hayah” dengan yakin tanpa keragu-raguan.

Imam Muslim meriwayatkan hadits ini dari Malik dengan ragu, tetapi hal ini dijelaskan oleh riwayat Wuhaib tersebut.

وَقَالَ خَرْدَلٍ مِنْ خَيْرٍ
(Wuhaib berkata, “kebaikan sebesar biji sawi”)
kalimat ini berdasarkan riwayat Wuhaib,

مِثْقَالُ حَبَّةٍ مِنْ خَرْدَلٍ مِنْ جَيْرٍ

Hal tersebut menunjukkan bahawa dia berbeza pendapat dengan Malik dalam lafazh ini. Imam Bukhari memaparkan hadits Wuhaib ini dalam kitab Ar-Riqaaq dari Musa bin Ismail dari Wuhaib dengan teks yang lebih lengkap daripada yang diriwayatkan oleh Malik, tapi lafazhnya adalah,

مِثْقَالُ حَبَّةٍ مِنْ خَرْدَلٍ مِنْ اِيْمَانٍ
seperti yang dikomentari oleh Imam Bukhari dan jelaslah bahawa teks yang dimaksudkan tersebut bukan milik Musa. Imam Muslim juga meriwayatkannya dari Abu Bakar, hanya saja dia tidak menyebutkan lafazhnya.

Kesesuaian antara hadits dengan tema telah tampak dengan jelas. Pemaparannya di sini dimaksudkan sebagai bantahan terhadap kelompok Murji’ah, kerana di dalamnya disebutkan bahaya kemaksiatan bagi keimanan yang ada dalam diri manusia. Disamping itu juga merupakan bantahan terhadap Mu’tazilah yang berpendapat bahwa orang yang berbuat maksiat akan kekal dalam neraka.

حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ عُبَيْدِ اللَّهِ قَالَ حَدَّثَنَا إِبْرَاهِيمُ بْنُ سَعْدٍ عَنْ صَالِحٍ عَنْ ابْنِ شِهَابٍ عَنْ أَبِي أُمَامَةَ بْنِ سَهْلِ بْنِ حُنَيْفٍ أَنَّهُ سَمِعَ أَبَا سَعِيدٍ الْخُدْرِيَّ يَقُولُ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بَيْنَا أَنَا نَائِمٌ رَأَيْتُ النَّاسَ يُعْرَضُونَ عَلَيَّ وَعَلَيْهِمْ قُمُصٌ مِنْهَا مَا يَبْلُغُ الثُّدِيَّ وَمِنْهَا مَا دُونَ ذَلِكَ وَعُرِضَ عَلَيَّ عُمَرُ بْنُ الْخَطَّابِ وَعَلَيْهِ قَمِيصٌ يَجُرُّهُ قَالُوا فَمَا أَوَّلْتَ ذَلِكَ يَا رَسُولَ اللَّهِ قَالَ الدِّينَ

23. Telah menceritakan kepada kami Muhammad bin Ubaidillah berkata, telah menceritakan kepada kami Ibrahim bin Sa’d dari Shalih dari Ibnu Syihab dari Abu Umamah bin Sahal bin Hunaif bahwasanya dia mendengar Abu Said Al Khudri berkata, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Aku bermimpi di dalam mimpiku seolah-olah aku melihat orang-orang dihadapkan kepadaku. Baju mereka diantaranya ada yang sampai kepada buah dada dan ada yang kurang dari itu. Dan aku melihat Umar bin Al Khaththab memakai baju yang dihela-helanua kerana sangat panjang. Kemudian para sahabat bertanya: “Apakah takwilnya mimpi anda itu, ya Rasulullah?” Beliau shallallahu ‘alaihi wasallam menjawab: “Ad-Din (agama) “.

Keterangan Hadits :

بَيْنَا أَنَا نَائِمٌ رَأَيْتُ النَّاسَ

(Aku bermimpi dalam tidurku seakan-akan aku melihat manusia)

kata بَيْنَا berasal dari kata بَيْنَ yang ditambah alif. Dalam hadits ini, kata بَيْنَا tidak digabungkan dengan kata إِذَا atau إِذْ. Penggunaan semacam mi sering digunakan oleh Al-Asmu’i, meskipun sebahagian besar ulama tidak menyetujuinya. Akan tetapi, hadits ini dapat memperkuatkan penggunaan seperti itu.

الثُّدِيَّ
(buah dada), merupakan bentuk jamak dari kata ثَدْيٌ . Menurut sebahagian besar ahli bahasa, kata tersebut adalah merupakan bentuk مذكَّر (maskulin) dan ada yang berpendapat bahawa kata tersebut adalah مؤنث (feminine). Akan tetapi berdasarkan riwayat yang masyhur, kata itu digunakan untuk menunjukkan erti “payudara” baik milik orang lelaki mahupun perempuan. Ada juga yang berpendapat bahawa kata tersebut hanya digunakan untuk menunjukkan payudara perempuan.
Pendapat ini dibantah oleh hadits tersebut. Akan tetapi, orang yang mendukung pendapat ini mengatakan bahawa penggunaan kata tersebut untuk menunjukkan payudara laki-laki adalah termasuk majaz(kiasan). Wallahu a’lam

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s