8. MENCINTAI RASULULLAH SALLALLAHU ‘ALAIHI WA SALLAM SEBAHAGIAN DARI IMAN

8. MENCINTAI RASULULLAH SALLALLAHU ‘ALAIHI WA SALLAM SEBAHAGIAN DARI IMAN

(Fathul Baari (Syarah Shahih Bukhari), Ibnu Hajar Asqolani.

حَدَّثَنَا أَبُو الْيَمَانِ قَالَ أَخْبَرَنَا شُعَيْبٌ قَالَ حَدَّثَنَا أَبُو الزِّنَادِ عَنْ الْأَعْرَجِ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ فَوَالَّذِي نَفْسِي بِيَدِهِ لَا يُؤْمِنُ أَحَدُكُمْ حَتَّى أَكُونَ أَحَبَّ إِلَيْهِ مِنْ وَالِدِهِ وَوَلَدِهِ

14. Telah menceritakan kepada kami Abu Al Yaman berkata, telah mengabarkan kepada kami Syu’aib berkata, telah menceritakan kepada kami Abu Az Zanad dari Al A’raj dari Abu Hurairah, bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Maka demi Zat yang jiwaku di tangan-Nya, tidaklah beriman seorang dari kalian hingga aku lebih dicintainya daripada orang tuanya dan anaknya”.

Keterangan Hadits :

Maksud bab ini adalah apabila Rasul lebih di cintai, walaupun sebenarnya mencintai semua utusan Allah adalah sebahagian daripada iman. Akan tetapi, kecintaan yang terbesar adalah khusus untuk Nabi Muhammad Sallallahu ‘Alaihi Wa Sallam.

Kalimat “فَوَالَّذِي نَفْسِي بِيَدِهِ” (Demi diriku yang berada di dalam kekuasaan Nya) adalah sebuah ungkapan sumpah. Ungkapan ini menunjukkan bahawa diperoleh bersumpah terhadap sesuatu, yang penting untuk menguatkannya.

مِنْ وَالِدِهِ وَوَلَدِهِ
(daripada kedua orang tua dan anaknya)

Kata “kedua orang tua” disebutkan terlebih dahulu kerana setiap anak pasti mempunyai orang tua dan tidak sebaliknya, setiap orang tua mempunyai anak. Sedangkan di dalam hadits riwayat An-Nasa’i dari Anas menyebutkan kata “anak” terlebih dahulu, hal ini disebabkan orang tua lebih mencintai anaknya daripada anak yang mencintai orang tuanya.

حَدَّثَنَا يَعْقُوبُ بْنُ إِبْرَاهِيمَ قَالَ حَدَّثَنَا ابْنُ عُلَيَّةَ عَنْ عَبْدِ الْعَزِيزِ بْنِ صُهَيْبٍ عَنْ أَنَسٍ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ح و حَدَّثَنَا آدَمُ قَالَ حَدَّثَنَا شُعْبَةُ عَنْ قَتَادَةَ عَنْ أَنَسٍ قَالَ قَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَا يُؤْمِنُ أَحَدُكُمْ حَتَّى أَكُونَ أَحَبَّ إِلَيْهِ مِنْ وَالِدِهِ وَوَلَدِهِ وَالنَّاسِ أَجْمَعِينَ

15. Telah menceritakan kepada kami Ya’qub bin Ibrahim berkata, telah menceritakan kepada kami Ibnu ‘Ulayyah dari Abdul ‘Aziz bin Shuhaib dari Anas dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam Dan telah menceritakan pula kepada kami Adam berkata, telah menceritakan kepada kami Syu’bah dari Qotadah dari Anas berkata, Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Tidaklah beriman seorang dari kalian hingga aku lebih dicintainya daripada orang tuanya, anaknya dan dari manusia seluruhnya”.

Apabila ada pertanyaan, adakah hawa nafsu termasuk ke dalam kalimat “manusia seluruhnya”. Jawabnya, hawa nafsu termasuk ke dalam kalimat tersebut jika dilihat secara zahirnya. Adapun maksud cinta di sini adalah cinta yang berdasarkan kebebasan (memilih) bukan cinta dalam pengertiannya sebagai tabiat.

Menurut Imam Nawawi, hadits di atas mengisyaratkan masalah “nafsu ammarah” (nafsu yang cenderung untuk melakukan hal-hal yang dilarang) dan “nafsu muthmainnah” (nafsu yang cenderung melakukan hal-hal yang baik dan menenangkan hati). Maka orang yang nafsu muthmainnah nya lebih dominan di dalam dirinya, ia akan lebih mencintai Rasulullah Sallallahu ‘Alaihi Wa Sallam, demikian pula sebaliknya sekiranya diri seseorang lebih dikuasai oleh nafsu ammarah.

Hadits ini juga mengisyaratkan keutamaan berfikir, sebab cinta yang disebutkan di atas dapat diketahui dengan berfikir. Hal tersebut adalah disebabkan apa yang dicintai dari manusia dapat berupa dirinya atau hal-hal lain. Adapun apa yang dicintai dari dirinya, maka dia menginginkan keselamatannya dari pelbagai macam penyakit dan bahaya, dan itulah sebenarnya hakikat yang ia mahukan. Untuk itu orang itu memikirkan manfaat yang akan diperolehi dari Rasulullah yang telah mengeluarkan dari gelapnya kekufuran kepada terangnya cahaya keimanan. Maka ia mengetahui bahawa manfaat yang diperolehi dari Rasulullah adalah lebih besar melebihi manfaat yang boleh diperolehi dari selainnya.

Memang manusia berbeza-beza dalam hal ini, akan tetapi tidak diragukan bahawa para sahabat memiliki kecintaan yang sempurna terhadap Rasulullah, kerana kecintaan mereka adalah buah daripada pengetahuan, dan mereka telah mengetahui hal ini.

Imam Qurthubi mengatakan, “Setiap orang yang beriman kepada Nabi Muhammad dengan sebenar-benarnya imam, maka dirinya tidak pernah hampa dari rasa cinta kepadanya, meskipun kecintaan mereka itu berbeza-beza. Sebahagian dari mereka ada yang cintanya kepada Rasulullah telah mencapai tingkat yang tinggi, dan sebahagian yang lain hanya mencapai tingkat yang rendah. Tetapi sebahagian besar dari mereka jika disebut nama Rasulullah, maka hasrat mereka untuk melihatnya sangat besar, kerana menurut mereka melihat beliau sangat berpengaruh terhadap diri, keluarga, anak-anak, harta dan orang tua mereka. Maka tidak jarang kita mendapatkan sebahagian daripada mereka yang mengeluarkan tenaga, harta dan kemampuannya untuk menziarahi makan Rasulullah dan melihat tempat-tempat sejarah beliau.”

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s