7. MENCINTAI SAUDARANYA SEBAGAIMANA MENCINTAI DIRINYA SENDIRI ADALAH SEBAHAGIAN DARI IMAN

7. MENCINTAI SAUDARANYA SEBAGAIMANA MENCINTAI DIRINYA SENDIRI ADALAH SEBAHAGIAN DARI IMAN
Kitab Fathul Baari (Syarah Shahih Bukhari), karya Ibnu Hajar Asqolani. Kitab Iman.

حَدَّثَنَا مُسَدَّدٌ قَالَ حَدَّثَنَا يَحْيَى عَنْ شُعْبَةَ عَنْ قَتَادَةَ عَنْ أَنَسٍ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَعَنْ حُسَيْنٍ الْمُعَلِّمِ قَالَ حَدَّثَنَا قَتَادَةُ عَنْ أَنَسٍ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ لَا يُؤْمِنُ أَحَدُكُمْ حَتَّى يُحِبَّ لِأَخِيهِ مَا يُحِبُّ لِنَفْسِهِ

13. Telah menceritakan kepada kami Musaddad berkata, telah menceritakan kepada kami Yahya dari Syu’bah dari Qotadah dari Anas dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam Dan dari Husain Al Mu’alim berkata, telah menceritakan kepada kami Qotadah dari Anas dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda: “Tidaklah beriman seseorang dari kalian sehingga dia mencintai saudaranya sebagaimana dia mencintai untuk dirinya sendiri”.

Keterangan Hadits :

Al-Karmani mengatakan bahawa lafaz iman sudah dikemukakan pada bab sebelumnya, namun pada bab ini permasalahan yang dikemukakan adalah berbeza dengan permasalahan sebelumnya, di mana pada perbahasan yang sebelumnya disebutkan (memberi makan adalah sebahagian daripada iman). Seakan-akan beliau mengatakan bahawa kecintaan di sini adalah sebahagian daripada iman.

لَا يُؤْمِنُ
(Tidak sempurna keimanan) orang yang mengaku beriman. Pada redaksi hadits yang diriwayatkan oleh Al-Mustamli menggunakan perkataan “أَحَدُكُمْ”. Ushaili menggunakan perkataan “أَحَدٌ”, sementara Ibnu Asakir, Muslim dan Abu Khaitsamah menggunakan perkataan “عَبْدٌ”.

Apabila dikatakan; seseorang yang melakukan perintah dalam hadits ini (mencintai saudaranya), bererti imannya telah sempurna walaupun tidak melaksanakan rukun iman yang lain. Jawabnya, pengertian seperti ini diambil dari kalimat “لِأَخِيْهِ الْمُسْلِم”, yaitu melihat sifat-sifat yang lain bagi seorang muslim.

Dalam hadits riwayat Ibnu Hibban dijelaskan,
لَا يَبْلُغُ عَبْدٌ حَقِيقَةَ الْإِمَانَ
(Tidak akan mencapai seorang hamba hakikat keimanan), yang bermaksud kepada kesempurnaan iman. Tetapi orang yang tidak melakukan hal yang ada di dalam hadits ini, dia tidak akan menjadi kafir.

حَتَّى يُحِبُّ
(Sehingga mencintai), hal ini bukan bererti bahawa tidak ada keimanan menyebabkan rasa cinta.

مَا يُحِبُّ لِنَفْسِهِ
(sebagaimana mencintai diri sendiri) dari kebaikan.
Kata “Khair” (kebaikan) mencakup semua ketaatan dan semua hal yang dibolehkan di dunia dan di akhirat, manakala hal-hal yang dilarang oleh agama tidak termasuk di dalam Al-Khair. Adapun cinta adalah menginginkan sesuatu yang diyakini sebagai suatu kebaikan.

Imam Nawawi mengatakan, “Cinta adalah kecenderungan kepada sesuatu yang diinginkan. Sesuatu yang dicintai itu dapat berupa sesuatu yang dapat dicapai oleh pancaindera, seperti bentuk; atau dapat juga berbentuk perbuatan seperti kesempurnaan, keutamaan, mengambil manfaat atau menolak bahaya. Kecenderungan di sini bersifat ikhtiyari (kebebasan) bukan bersifat alami atau paksaan. Maksud lain dari cinta di sini adalah cinta dan senang jika saudaranya mendapatkan seperti apa yang dia dapatkan, baik dalam hal-hal yang bersifat indrawi atau maknawi.”

Abu Zinad bin Siraj mengatakan, “Secara zahir hadits ini menuntut kesamaan, sedang pada realitinya menuntut pengutamaan kerana setiap orang senang jika dia lebih dari yang lainnya. Maka apabila dia mencintai saudaranya seperti mencintai dirinya sendiri, bererti ia termasuk orang-orang yang utama.”

Saya berpendapat, “Imam lyad juga mengatakan demikian. Namun pendapat ini masih berpeluang untuk dikritik, kerana maksudnya adalah menekankan untuk bersikap tawadhu ‘ (rcndah hati), sehingga dia tidak senang untuk melebihi orang lain, kerana hal ini menuntut adanya persamaan, sebagaimana firman Allah,

“Negeri akhirat itu, Kami jadikan untuk orang-orang yang tidak ingin menyombongkan diri dan berbuat
kerosakan di (muka) bumi.”

Semua ini tidak akan sempurna kecuali dengan meninggalkan perbuatan dengki, iri, berlebihan, kecurangan dan lainnya yang tcrmasuk dalam perangai buruk.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s