8. MENCINTAI RASULULLAH SALLALLAHU ‘ALAIHI WA SALLAM SEBAHAGIAN DARI IMAN

8. MENCINTAI RASULULLAH SALLALLAHU ‘ALAIHI WA SALLAM SEBAHAGIAN DARI IMAN

(Fathul Baari (Syarah Shahih Bukhari), Ibnu Hajar Asqolani.

حَدَّثَنَا أَبُو الْيَمَانِ قَالَ أَخْبَرَنَا شُعَيْبٌ قَالَ حَدَّثَنَا أَبُو الزِّنَادِ عَنْ الْأَعْرَجِ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ فَوَالَّذِي نَفْسِي بِيَدِهِ لَا يُؤْمِنُ أَحَدُكُمْ حَتَّى أَكُونَ أَحَبَّ إِلَيْهِ مِنْ وَالِدِهِ وَوَلَدِهِ

14. Telah menceritakan kepada kami Abu Al Yaman berkata, telah mengabarkan kepada kami Syu’aib berkata, telah menceritakan kepada kami Abu Az Zanad dari Al A’raj dari Abu Hurairah, bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Maka demi Zat yang jiwaku di tangan-Nya, tidaklah beriman seorang dari kalian hingga aku lebih dicintainya daripada orang tuanya dan anaknya”.

Keterangan Hadits :

Maksud bab ini adalah apabila Rasul lebih di cintai, walaupun sebenarnya mencintai semua utusan Allah adalah sebahagian daripada iman. Akan tetapi, kecintaan yang terbesar adalah khusus untuk Nabi Muhammad Sallallahu ‘Alaihi Wa Sallam.

Kalimat “فَوَالَّذِي نَفْسِي بِيَدِهِ” (Demi diriku yang berada di dalam kekuasaan Nya) adalah sebuah ungkapan sumpah. Ungkapan ini menunjukkan bahawa diperoleh bersumpah terhadap sesuatu, yang penting untuk menguatkannya.

مِنْ وَالِدِهِ وَوَلَدِهِ
(daripada kedua orang tua dan anaknya)

Kata “kedua orang tua” disebutkan terlebih dahulu kerana setiap anak pasti mempunyai orang tua dan tidak sebaliknya, setiap orang tua mempunyai anak. Sedangkan di dalam hadits riwayat An-Nasa’i dari Anas menyebutkan kata “anak” terlebih dahulu, hal ini disebabkan orang tua lebih mencintai anaknya daripada anak yang mencintai orang tuanya.

حَدَّثَنَا يَعْقُوبُ بْنُ إِبْرَاهِيمَ قَالَ حَدَّثَنَا ابْنُ عُلَيَّةَ عَنْ عَبْدِ الْعَزِيزِ بْنِ صُهَيْبٍ عَنْ أَنَسٍ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ح و حَدَّثَنَا آدَمُ قَالَ حَدَّثَنَا شُعْبَةُ عَنْ قَتَادَةَ عَنْ أَنَسٍ قَالَ قَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَا يُؤْمِنُ أَحَدُكُمْ حَتَّى أَكُونَ أَحَبَّ إِلَيْهِ مِنْ وَالِدِهِ وَوَلَدِهِ وَالنَّاسِ أَجْمَعِينَ

15. Telah menceritakan kepada kami Ya’qub bin Ibrahim berkata, telah menceritakan kepada kami Ibnu ‘Ulayyah dari Abdul ‘Aziz bin Shuhaib dari Anas dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam Dan telah menceritakan pula kepada kami Adam berkata, telah menceritakan kepada kami Syu’bah dari Qotadah dari Anas berkata, Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Tidaklah beriman seorang dari kalian hingga aku lebih dicintainya daripada orang tuanya, anaknya dan dari manusia seluruhnya”.

Apabila ada pertanyaan, adakah hawa nafsu termasuk ke dalam kalimat “manusia seluruhnya”. Jawabnya, hawa nafsu termasuk ke dalam kalimat tersebut jika dilihat secara zahirnya. Adapun maksud cinta di sini adalah cinta yang berdasarkan kebebasan (memilih) bukan cinta dalam pengertiannya sebagai tabiat.

Menurut Imam Nawawi, hadits di atas mengisyaratkan masalah “nafsu ammarah” (nafsu yang cenderung untuk melakukan hal-hal yang dilarang) dan “nafsu muthmainnah” (nafsu yang cenderung melakukan hal-hal yang baik dan menenangkan hati). Maka orang yang nafsu muthmainnah nya lebih dominan di dalam dirinya, ia akan lebih mencintai Rasulullah Sallallahu ‘Alaihi Wa Sallam, demikian pula sebaliknya sekiranya diri seseorang lebih dikuasai oleh nafsu ammarah.

Hadits ini juga mengisyaratkan keutamaan berfikir, sebab cinta yang disebutkan di atas dapat diketahui dengan berfikir. Hal tersebut adalah disebabkan apa yang dicintai dari manusia dapat berupa dirinya atau hal-hal lain. Adapun apa yang dicintai dari dirinya, maka dia menginginkan keselamatannya dari pelbagai macam penyakit dan bahaya, dan itulah sebenarnya hakikat yang ia mahukan. Untuk itu orang itu memikirkan manfaat yang akan diperolehi dari Rasulullah yang telah mengeluarkan dari gelapnya kekufuran kepada terangnya cahaya keimanan. Maka ia mengetahui bahawa manfaat yang diperolehi dari Rasulullah adalah lebih besar melebihi manfaat yang boleh diperolehi dari selainnya.

Memang manusia berbeza-beza dalam hal ini, akan tetapi tidak diragukan bahawa para sahabat memiliki kecintaan yang sempurna terhadap Rasulullah, kerana kecintaan mereka adalah buah daripada pengetahuan, dan mereka telah mengetahui hal ini.

Imam Qurthubi mengatakan, “Setiap orang yang beriman kepada Nabi Muhammad dengan sebenar-benarnya imam, maka dirinya tidak pernah hampa dari rasa cinta kepadanya, meskipun kecintaan mereka itu berbeza-beza. Sebahagian dari mereka ada yang cintanya kepada Rasulullah telah mencapai tingkat yang tinggi, dan sebahagian yang lain hanya mencapai tingkat yang rendah. Tetapi sebahagian besar dari mereka jika disebut nama Rasulullah, maka hasrat mereka untuk melihatnya sangat besar, kerana menurut mereka melihat beliau sangat berpengaruh terhadap diri, keluarga, anak-anak, harta dan orang tua mereka. Maka tidak jarang kita mendapatkan sebahagian daripada mereka yang mengeluarkan tenaga, harta dan kemampuannya untuk menziarahi makan Rasulullah dan melihat tempat-tempat sejarah beliau.”

6. MEMBERI MAKAN ADALAH PERANGAI ISLAM

6. MEMBERI MAKAN ADALAH PERANGAI ISLAM
Kitab Fathul Baari (Syarah Shahih Bukhari), karya Ibnu Hajar Asqolani. Kitab Iman.

حَدَّثَنَا عَمْرُو بْنُ خَالِدٍ قَالَ حَدَّثَنَا اللَّيْثُ عَنْ يَزِيدَ عَنْ أَبِي الْخَيْرِ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عَمْرٍو رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا أَنَّ رَجُلًا سَأَلَ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَيُّ الْإِسْلَامِ خَيْرٌ قَالَ تُطْعِمُ الطَّعَامَ وَتَقْرَأُ السَّلَامَ عَلَى مَنْ عَرَفْتَ وَمَنْ لَمْ تَعْرِفْ

12. Telah menceritakan kepada kami ‘Amru bin Khalid berkata, Telah menceritakan kepada kami Al Laits dari Yazid dari Abu Al Khair dari Abdullah bin ‘Amru; Ada seseorang yang bertanya kepada Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam; “Islam manakah yang paling baik?” Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam menjawab: “Kamu memberi makan, mengucapkan salam kepada orang yang kamu kenal dan yang tidak kamu kenal”.

Setelah Imam Bukhari memaparkan hadits tentang cabang-cabang iman yang diintisarikan dari Al-Qur’an dan As-Sunnah, beliau melanjutkan pada bab-bab selanjutnya untuk memaparkan perbahasan ini agar lebih jelas lagi. Maka beliau sengaja memberi judul bab ini dengan “memberi makan” bukan “Islam bagaimanakah”. Hal ini menunjukkan adanya perbezaan di antara kedua perbahasan tersebut seperti yang kita lihat dari perbezaan gaya pertanyaan yang ada dalam redaksi haditsnya.

Lelaki yang bertanya di dalam hadits di atas tidak disebutkan namanya, tetapi ada yang mengatakan bahawa beliau adalah Abu Dzarr, sedangkan di dalam riwayat dari Ibnu Hibban adalah Hanik bin Yazid, orang tua Syuraikh.

أَيُّ الْإِسْلَامِ خَيْرٌ
(Islam bagaimanakah yang lebih baik?). Pertanyaan ini adalah sama seperti pertanyaan di dalam hadits sebelumnya, lalu kenapa ada dua pertanyaan yang yang sama di dalam dua hadits tersebut sedangkan kedua jawapannya berbeza? Al-Karmani menjawab, “Sebenarnya kedua jawapan itu tidak berbeza, kerana memberi makan bererti selamat daripada bencana diakibatkan oleh tangan, dan mengucapkan salam bererti selamat daripada bencana yang diakibatkan oleh lisan. Mungkin jawapan yang berbeza ini disebabkan oleh adanya pertanyaan yang berbeza tentang keutamaan suatu perbuatan ke atas perbuatan yang lain.

Hal ini dapat kita lihat dari penggunaan kata “Afdhal” (yang lebih utama) dan “Khair” (yang lebih baik). Menurut Al-Karmani, Afdhal bererti yang lebih banyak pahalanya, sedang kata Khair bererti manfaat. Jadi kata yang pertama adalah berkenaan dengan kuantiti manakala kata yang kedua bererti kualiti.

Tetapi menurut pendapat yang masyhur, bahawa pertanyaan yang sama di dalam kedua hadits di atas, adalah disebabkan perbezaan kondisi penanya dan pendengarnya. Mungkin pertanyaan dalam hadits pertama dimaksudkan untuk memberi peringatan kepada mereka yang takut untuk menerima bencana yang diakibatkan oleh lisan atau tangan. Maka hadits itu memberi jalan untuk tidak melakukan perbuatan tersebut. Sedangkan jawapan yang kedua, adalah untuk memberi motivasi kepada mereka yang mengharapkan manfaat dengan perbuatan atau perkataan, maka hadits tersebut menunjukkan bentuk konkrit perihal tersebut.

Dengan demikian, disebutkan dua bentuk perlakuan tersebut sesuai dengan keperluan penanya pada waktu itu untuk menarik mereka untuk masuk ke dalam agama Islam. Di samping itu, para sahabat pada waktu itu, sedang bersemangat untuk melakukan perintah syariat, sehingga mereka selalu bertanyakan kepada Nabi perbuatan apa saja yang dapat mendatangkan kebaikan kepada mereka. Hal itu menunjukkan bahawa Rasulullah menekankan kedua hal tersebut pada awal kemasukan ke kota Madinah, sebagaimana yang diriwayatkan oleh Tarmidzi dan lainnya daripada Abdullah bin Salam.

تُطْعِمُ
(memberi makan), bererti juga perintah untuk memberi makan kepada fakir miskin, termasuk juga menjamu tamu yang datang. Begitu juga dengan perkataan تَقْرَأُ (mengucapkan) juga bererti perintah untuk mengucapkan.

وَمَنْ لَمْ تَعْرِفْ
(dan yang engkau tidak kenal), hal ini adalah bermaksud untuk meninggikan syiar Islam dan menjaga hubungan ukhwah Islamiyyah bukan untuk kesombongan dan sia-sia belaka.

Apabila ada pendapat yang mengatakan bahawa konteks kalimat ini adalah berbentuk umum sehingga mencakup orang kafir, orang munafik dan orang fasik. Jawabnya, memang konteks hadits ini masih umum, tetapi keumuman hadits ini dikhususkan oleh hadits yang lain yang memberikan larangan.

5. BAGAIMANAKAH ISLAM YANG PALING BAIK?

5. BAGAIMANAKAH ISLAM YANG PALING BAIK?
Kitab Fathul Baari (Syarah Shahih Bukhari), karya Ibnu Hajar Asqolani. Kitab Iman.

حَدَّثَنَا سَعِيدُ بْنُ يَحْيَى بْنِ سَعِيدٍ الْقُرَشِيُّ قَالَ حَدَّثَنَا أَبِي قَالَ حَدَّثَنَا أَبُو بُرْدَةَ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ أَبِي بُرْدَةَ عَنْ أَبِي بُرْدَةَ عَنْ أَبِي مُوسَى رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ قَالَ قَالُوا يَا رَسُولَ اللَّهِ أَيُّ الْإِسْلَامِ أَفْضَلُ قَالَ مَنْ سَلِمَ الْمُسْلِمُونَ مِنْ لِسَانِهِ وَيَدِهِ

11. Telah menceritakan kepada kami Sa’id bin Yahya bin Sa’id Al Qurasyi dia berkata, Telah menceritakan kepada kami bapakku berkata, bahwa Telah menceritakan kepada kami Abu Burdah bin Abdullah bin Abu Burdah dari Abu Burdah dari Abu Musa berkata: ‘Wahai Rasulullah, Islam manakah yang paling Afdhal?” Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam menjawab: “Siapa yang yang menyelamatkan orang Islam lain dari lisan dan tangannya”.

Keterangan Hadits:

Apabila ada pertanyaan, “Kata الْإِسْلَامِ disini adalah memakai bentuk singular (tunggal), sedang kata yang datang setelah kata أَيُّ harus berbentuk plural.” Maka jawabnya, bahwa dalam hadits ini ada bagian
kata yang dihapus. kerana kalimat yang sesbenamya adalah;
أَيُّ ذَوِي الْإِسْلَامِ

Pengertian seperti ini diperkuat dengan adanya riwayat Muslim yang menggunakan redaksi,

أَيُّ الْمُسْلِمُونَ أَفْضَلُ

(orang-orang lslam bagaimanakah
yang paling afdhal)

Jika kcdua rcdaksi di atas diformulasikan, maka keutamaan seorang muslim akan dapat dicapai dengan melakukan salah satu dari sifat atau hal-hal yang disebutkan dalam hadits tersebut.

Pengertian seperti ini menjadi lebih baik dari pengertian yang yang
dikemukakan oleh sejumlah penyarah yang menyatakan bahwa maksud pertanyaan dalam hadits ini adalah;

أَيُّ حِصْلِ الْإِسْلَامِ

Menurut kami, pengertian seperti inilah yang paling tepat, karena dengan pengertian seperti ini akan timbul pertanyaan lain, seperti menanyakan tentang “karakter Islam yang utama”, tetapi dijawab dengan orang yang mempunyai karakter tersebut. Apakah hikmah dari bentuk pertanyaan dan jawaban seperti ini? Jawabnya, mungkin bentuk pertanyaan seperti ini mengikuti gaya bahasa Al-Qur’an, sebagaimana firman Allah,
“Mereka bertanya kepadamu tentang apa yang mereka nafkahkan? Jawablah, apa saja harta yang kamu nafkahkan hendaklah diberikan kepada ibu bapa, kaum kerabat.”

Dengan pengertian seperti ini, kita tidak lagi memerlukan penakwilan. Jika karakter kaum muslim yang berhubungan dengan Islam lebih utama dari sebahagian karakter yang lain, maka tampak jelas kolerasi hadits ini dengan hadits sebelumnya yang disebutkan oleh Imam Bukhari tentang perkara iman, di mana beliau menyebutkan bahawa iman dapat bertambah dan berkurang, kerana iman dan Islam adalah dua sinonim yang sama.

7. MENCINTAI SAUDARANYA SEBAGAIMANA MENCINTAI DIRINYA SENDIRI ADALAH SEBAHAGIAN DARI IMAN

7. MENCINTAI SAUDARANYA SEBAGAIMANA MENCINTAI DIRINYA SENDIRI ADALAH SEBAHAGIAN DARI IMAN
Kitab Fathul Baari (Syarah Shahih Bukhari), karya Ibnu Hajar Asqolani. Kitab Iman.

حَدَّثَنَا مُسَدَّدٌ قَالَ حَدَّثَنَا يَحْيَى عَنْ شُعْبَةَ عَنْ قَتَادَةَ عَنْ أَنَسٍ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَعَنْ حُسَيْنٍ الْمُعَلِّمِ قَالَ حَدَّثَنَا قَتَادَةُ عَنْ أَنَسٍ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ لَا يُؤْمِنُ أَحَدُكُمْ حَتَّى يُحِبَّ لِأَخِيهِ مَا يُحِبُّ لِنَفْسِهِ

13. Telah menceritakan kepada kami Musaddad berkata, telah menceritakan kepada kami Yahya dari Syu’bah dari Qotadah dari Anas dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam Dan dari Husain Al Mu’alim berkata, telah menceritakan kepada kami Qotadah dari Anas dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda: “Tidaklah beriman seseorang dari kalian sehingga dia mencintai saudaranya sebagaimana dia mencintai untuk dirinya sendiri”.

Keterangan Hadits :

Al-Karmani mengatakan bahawa lafaz iman sudah dikemukakan pada bab sebelumnya, namun pada bab ini permasalahan yang dikemukakan adalah berbeza dengan permasalahan sebelumnya, di mana pada perbahasan yang sebelumnya disebutkan (memberi makan adalah sebahagian daripada iman). Seakan-akan beliau mengatakan bahawa kecintaan di sini adalah sebahagian daripada iman.

لَا يُؤْمِنُ
(Tidak sempurna keimanan) orang yang mengaku beriman. Pada redaksi hadits yang diriwayatkan oleh Al-Mustamli menggunakan perkataan “أَحَدُكُمْ”. Ushaili menggunakan perkataan “أَحَدٌ”, sementara Ibnu Asakir, Muslim dan Abu Khaitsamah menggunakan perkataan “عَبْدٌ”.

Apabila dikatakan; seseorang yang melakukan perintah dalam hadits ini (mencintai saudaranya), bererti imannya telah sempurna walaupun tidak melaksanakan rukun iman yang lain. Jawabnya, pengertian seperti ini diambil dari kalimat “لِأَخِيْهِ الْمُسْلِم”, yaitu melihat sifat-sifat yang lain bagi seorang muslim.

Dalam hadits riwayat Ibnu Hibban dijelaskan,
لَا يَبْلُغُ عَبْدٌ حَقِيقَةَ الْإِمَانَ
(Tidak akan mencapai seorang hamba hakikat keimanan), yang bermaksud kepada kesempurnaan iman. Tetapi orang yang tidak melakukan hal yang ada di dalam hadits ini, dia tidak akan menjadi kafir.

حَتَّى يُحِبُّ
(Sehingga mencintai), hal ini bukan bererti bahawa tidak ada keimanan menyebabkan rasa cinta.

مَا يُحِبُّ لِنَفْسِهِ
(sebagaimana mencintai diri sendiri) dari kebaikan.
Kata “Khair” (kebaikan) mencakup semua ketaatan dan semua hal yang dibolehkan di dunia dan di akhirat, manakala hal-hal yang dilarang oleh agama tidak termasuk di dalam Al-Khair. Adapun cinta adalah menginginkan sesuatu yang diyakini sebagai suatu kebaikan.

Imam Nawawi mengatakan, “Cinta adalah kecenderungan kepada sesuatu yang diinginkan. Sesuatu yang dicintai itu dapat berupa sesuatu yang dapat dicapai oleh pancaindera, seperti bentuk; atau dapat juga berbentuk perbuatan seperti kesempurnaan, keutamaan, mengambil manfaat atau menolak bahaya. Kecenderungan di sini bersifat ikhtiyari (kebebasan) bukan bersifat alami atau paksaan. Maksud lain dari cinta di sini adalah cinta dan senang jika saudaranya mendapatkan seperti apa yang dia dapatkan, baik dalam hal-hal yang bersifat indrawi atau maknawi.”

Abu Zinad bin Siraj mengatakan, “Secara zahir hadits ini menuntut kesamaan, sedang pada realitinya menuntut pengutamaan kerana setiap orang senang jika dia lebih dari yang lainnya. Maka apabila dia mencintai saudaranya seperti mencintai dirinya sendiri, bererti ia termasuk orang-orang yang utama.”

Saya berpendapat, “Imam lyad juga mengatakan demikian. Namun pendapat ini masih berpeluang untuk dikritik, kerana maksudnya adalah menekankan untuk bersikap tawadhu ‘ (rcndah hati), sehingga dia tidak senang untuk melebihi orang lain, kerana hal ini menuntut adanya persamaan, sebagaimana firman Allah,

“Negeri akhirat itu, Kami jadikan untuk orang-orang yang tidak ingin menyombongkan diri dan berbuat
kerosakan di (muka) bumi.”

Semua ini tidak akan sempurna kecuali dengan meninggalkan perbuatan dengki, iri, berlebihan, kecurangan dan lainnya yang tcrmasuk dalam perangai buruk.

4. ORANG MUSLIM ADALAH ORANG YANG MENYELAMATKAN ORANG ISLAM DARI LISAN DAN TANGANNYA

4. ORANG MUSLIM ADALAH ORANG YANG MENYELAMATKAN ORANG ISLAM DARI LISAN DAN TANGANNYA
(Kitab Iman, Fathul Baari oleh Ibnu Hajar)

حَدَّثَنَا آدَمُ بْنُ أَبِي إِيَاسٍ قَالَ حَدَّثَنَا شُعْبَةُ عَنْ عَبْدِ اللهِ بْنِ أَبِي السَّفَرِ وَإِسْمَاعِيلَ بْنِ أَبِي خَالِدٍ عَنْ الشَّعْبِيِّ عَنْ عَبْدِ اللهِ بْنِ عَمْرٍو رَضِيَ اللهُ عَنْهُمَا عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ الْمُسْلِمُ مَنْ سَلِمَ الْمُسْلِمُونَ مِنْ لِسَانِهِ وَيَدِهِ وَالْمُهَاجِرُ مَنْ هَجَرَ مَا نَهَى اللهُ عَنْهُ

10. Telah menceritakan kepada kami Adam bin Abu Iyas berkata, Telah menceritakan kepada kami Syu’bah dari Abdullah bin Abu As Safar dan Isma’il bin Abu Khalid dari Asy Sya’bi dari Abdullah bin ‘Amru dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, bersabda: “Orang muslim itu adalah orang yang menyelamatkan semua orang Islam dari bencana akibat ucapan dan perbuatan tangannya. Dan orang muhajir adalah orang yang meninggalkan segala larangan Allah”.

Keterangan Hadits :

Al-Khaththabi mengatakan bahwa muslim yang paling utama adalah muslim yang mampu melaksanakan semua kewajibannya untuk memenuhi hak-hak Allah dan hak-hak sesamanya. Mungkin juga maksud bab ini adalah untuk menunjukkan kriteria seorang muslim yang dapat menunjukkan keislamannya, yaitu mampu menyelamatkan kaum muslimin dari bencana akibat ucapan lidah dan perbuatan tangannya. Atau mungkin juga merupakan dorongan bagi seorang muslim untuk berlaku dan berbudi pekerti yang baik kepada Tuhannya, karena apabila seorang muslim berlaku baik terhadap sesamanya, maka sudah tentu dia berprilaku baik kepada Tuhannya.

Ada pengecualian dalam hadits di atas, yaitu memukul dengan tangan untuk melaksanakan hukuman terhadap orang muslim yang berhak menerimanya, sebagaimana yang ditemukan oleh syariat.

Lain halnya dengan ucapan yang mengandung ejekan atau menguasai hak orang lain secara paksa. Kedua prilaku tersebut termasuk bencana lidah dan tangan yang harus dihindari oleh seorang muslim.

Ada dua macam bentuk hijrah, yaitu :

l. Hijrah zhahirah, yaitu pergi meninggalkan tempat untuk menghindari fitnah demi mempertahankan agama.

2. Hijrah bathinah, yaitu meninggalkan perbuatan yang dibisikkan olch nafsu amarah dan syetan.

Seakan-akan orang-orang yang berhijrah diperintahkan seperti itu, agar hijrah yang mereka lakukan tidak hanya berpindah tempat saja, tetapi lebih dari itu, mereka benar-benar melaksanakan pcrintah syariat dan meninggalkan larangannya. Memang orang yang meninggalkan apa yang dilarang oleh Allah berarti ia telah melaksanakan hakikat hijrah

3- KITAB IMAN BAB MASALAH IMAN DAN FIRMAN ALLAH

(Fathul Bari – Syarah Shahih Bukhari oleh Imam Ibnu Hajar)

3- KITAB IMAN BAB MASALAH IMAN DAN FIRMAN ALLAH

لَيْسَ الْبِرَّ أَنْ تُوَلُّوا وُجُوهَكُمْ قِبَلَ الْمَشْرِقِ وَالْمَغْرِبِ وَلَكِنَّ الْبِرَّ مَنْ آمَنَ بِاللهِ وَالْيَوْمِ الآخِرِ وَالْمَلائِكَةِ وَالْكِتَابِ وَالنَّبِيِّينَ وَآتَى الْمَالَ عَلَى حُبِّهِ ذَوِي الْقُرْبَى وَالْيَتَامَى وَالْمَسَاكِينَ وَابْنَ السَّبِيلِ وَالسَّائِلِينَ وَفِي الرِّقَابِ وَأَقَامَ الصَّلاةَ وَآتَى الزَّكَاةَ وَالْمُوفُونَ بِعَهْدِهِمْ إِذَا عَاهَدُوا وَالصَّابِرِينَ فِي الْبَأْسَاءِ وَالضَّرَّاءِ وَحِينَ الْبَأْسِ أُولَئِكَ الَّذِينَ صَدَقُوا وَأُولَئِكَ هُمُ الْمُتَّقُونَ

”Bukanlah menghadapkan wajahmu ke arah timur dan barat itu suatu kebajikan, akan tetapi sesungguhnya kebajikan itu ialah beriman kepada Allah, hari kemudian, malaikat-malaikat, kitab-kitab, nabi-nabi dan memberikan harta yang dicintainya kepada kerabatnya, anak-anak yatim, orang-orang miskin, musafir (yang memerlukan pertolongan) dan orang-orang yang meminta-minta; dan (memerdekakan) hamba sahaya, mendirikan shalat, dan menunaikan zakat; dan orang-orang yang menepati janjinya apabila ia berjanji, dan orang-orang yang sabar dalam kesempitan, penderitaan dan dalam peperangan. Mereka itulah orang-orang yang benar (imannya); dan mereka itulah orang-orang yang bertakwa. ” (Qs. Al Baqarah (2): 177)
dalam firman yang lainnya,

قَدْ أَفْلَحَ الْمُؤْمِنُينَ
“Sesungguhnya beruntunglah orang-orang yang beriman “. (Qs. Al Mu’minuun (23): 1)

Pengambilan ayat ini sebagai dalil dan korelasinya dengan hadits pada bab ini tampak dari hadits yang diriwayatkan Abdurrazaq melalui Mujahid, “Sesungguhnya Abu Dzarr bertanya kepada Nabi Sallallahu ‘Alaihi Wa Sallam tentang iman, maka Rasulullah membaca ayat di atas. ”

Hadits ini diriwayatkan oleh para perawi yang tcrpcrcaya, namun Imam Bukhari tidak menyebutkan hadits tersebut karena tidak sesuai dengan syarat-syarat hadits beliau. Adapun alasan pengambilan dalil dari ayat di atas, karena ayat tersebut membatasi pengertian takwa kepada orang-orang yang memenuhi sifat-sifat yang terkandung dalam ayat.

Maksudnya adalah orang-orang yang menjaga dirinya dari kesyirikan dan perbuatan yang buruk. Apabila mereka melaksanakan semua bentuk prilaku yang disebutkan dalam ayat, kemudian meninggalkan perbuatan syirik dan dosa, maka mereka adalah orang-orang yang sempurna imannya. Untuk itu kita dapat menggabungkan antara makna ayat dan hadits, bahwa semua prilaku yang diiringi dengan tashdiq (keimanan) termasuk dalam kategori perbuatan yang baik dan iman.
Apabila dikatakan, bahwa dalam matan (isi) hadits ini tidak disebutkan kata Tashdiq, maka Jawabnya kata tersebut telah disebutkan dalam hadits yang asli, seperti hadits yang dikeluarkan oleh Imam Muslim, sedangkan Imam Bukhari hanya mengemukakan sebagian besar atau inti dari isi haditsnya saja dan tidak mencantumkan keseluruhannya.

Dimungkinkan ayat “Sesungguhnya beruntunglah orang-orang yang beriman?” merupakan penafsiran tentang orang-orang yang bertakwa yang dijelaskan pada ayat sebelumnya. Artinya bahwa orang yang bertakwa adalah orang yang disifati dalam ayat di atas, yaitu orang yang beriman, berbahagia dan seterusnya sampai akhir ayat.

حَدَّثَنَا عَبْدُ اللهِ بْنُ مُحَمَّدٍ الْجُعْفِيُّ قَالَ حَدَّثَنَا أَبُو عَامِرٍ الْعَقَدِيُّ قَالَ حَدَّثَنَا سُلَيْمَانُ بْنُ بِلَالٍ عَنْ عَبْدِ اللهِ بْنِ دِينَارٍ عَنْ أَبِي صَالِحٍ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ الْإِيمَانُ بِضْعٌ وَسِتُّونَ شُعْبَةً وَالْحَيَاءُ شُعْبَةٌ مِنْ الْإِيمَانِ

9. Telah menceritakan kepada kami Abdullah bin Muhammad Al Ju’fi dia berkata, Telah menceritakan kepada kami Abu ‘Amir Al ‘Aqadi yang berkata, bahwa Telah menceritakan kepada kami Sulaiman bin Bilal dari Abdullah bin Dinar dari Abu Shalih dari Abu Hurairah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda: “Iman memiliki lebih dari enam puluh cabang, dan malu adalah bagian dari iman”.

Keterangan Hadits:

Menurut Al Qazzaz بِضْعٌ berarti bilangan antara tiga sampai sembilan. Menurut Ibnu Saidah berarti bilangan dari tiga sampai sepuluh. Sedangkan pendapat yang lain mengartikan, angka antara satu sampai sembilan, atau dua sampai sepuluh, atau juga empat sampai sembilan.

Menurut Al-Khalil berarti tujuh, tetapi pendapat Al-Qazzaz banyak disepakati oleh para ahli tafsir berdasarkan firman Allah,

فَلَبِثَ فِي السِّجْنِ بِضْعَ سِنِينَ
“karena itu tetaplah dia (yusuf dalam penjara selama beberapa tahun”; sebagaimana diriwayatkan At -Tirmidzi dengan sanad shahih, “Sesugguhnya kaum Quraisy pernah mengucapkan kata tersebut kepada Abu Bakar” dan juga riwayat dari Ath-Thabari dengan sanad marfu’.

سِتُّونَ
(enam puluh)
Tidak terjadi perbedaan kata سِتُّونَ pada sanad dari Abu Amir syaikh Imam Bukhari. Lain halnya dengan hadits yang diriwayatkan oleh Abu Awanah melalui sanad Bisyr bin Amru dari Sulaiman bin Bilal, yaitu;

بِضْعٌ وَسِتُّونَ أَوْ بِضْعٌ وَسَبْعُونَ
(enam puluh atau tujuh puluh),
Demikian pula terjadi keraguan dalam riwayat Imam Muslim dari jalur sanad Suhail bin Abi Shalih dari Abdullah bin Dinar. Adapun hadits riwayat Ashhab sunan Ats-Tsalats dari jalur Suhail menyebutkan
بِضْعٌ وَسَبْعُونَ
tanpa ada keraguan. Abu Awanah dalam salah satu riwayatnya menyebutkan سِتٌّ وَسِتُّونَ (enam puluh enam) atau سَبْعٌ وَسَبْعُونَ (tujuh puluh tujuh).

Imam Baihaqi lebih menguatkan riwayat Bukhari, karena menurutnya Sulaiman bin Bilal tidak ragu dalam mengucapkan angka tersebut, pendapat ini masih dapat dikritik mengingat Bisyr bin Amru dalam riwayatnya sempat mengalami keraguan, namun kemudian beliau
meyakinkan kembali angka tersebut. Sedang riwayat Tirmidzi yang menyebutkan angka enam puluh empat adalah riwayat yang cacat, tapi sebenarnya riwayat ini tidak bertentangan dengan riwayat Bukhari.
Adapun upaya untuk menguatkan pendapat yang menyatakan “tujuh puluh”, sebagaimana disebutkan Hulaimi dan Iyad adalah berdasarkan banyaknya perawi yang dapat dipercaya, tetapi Ibnu Shalah menguatkan pendapat yang menyebutkan bilangan (angka) yang lebih sedikit, karena yang lebih sedikit adalah yang diyakini.

Arti kata شُعْبَةٌ adalah potongan, tapi maksud kata tersebut adalah cabang, bagian, atau perangai.

Secara etimologi الحَيَاء berarti perubahan yang ada pada diri seseorang karena takut melakukan perbuatan yang dapat menimbulkan aib. Kata tersebut juga berarti meninggalkan sesuatu dengan alasan tertentu, atau adanya sebab yang memaksa kita harus meninggalkan sesuatu. Sedangkan secara terminologi, berarti perangai yang mendorong untuk menjauhi sesuatu yang buruk dan mencegah untuk tidak memberikan suatu hak kepada pemiliknya, sebagaimana diriwayatkan dalam sebuah hadits, “Malu itu baik keseluruhannya.”
Apabila dikatakan, bahwa sesungguhnya sifat malu merupakan insting manusia, lalu bagaimana bisa dikategorikan sebagai cabang dari iman? Jawabnya, bahwa malu bisa menjadi insting dan bisa menjadi sebuah prilaku moral, akan tetapi penggunaan rasa malu agar sesuai dengan jalur syariat membutuhkan usaha, pengetahuan dan niat, maka dari sinilah dikatakan bahwa malu adalah bagian dari iman, karena malu dapat menjadi faktor stimulus yang melahirkan perbuatan taat dan membentengi diri dari perbuatan maksiat. Dengan demikain tidak dibenarkan kita mengatakan, “Ya tuhan aku malu untuk mengucapkan kata kebenaran atau malu untuk melakukan berbuatan baik, ” karena yang seperti ini tidak sesuai dengan syariat.
Apabila ada pendapat yang mengatakan, “Kenapa hanya malu yang disebutkan?” Jawabnya, karena sifat malu adalah motivator yang akan memunculkan cabang iman yang lain, sebab dengan malu seseorang merasa takut melakukan perbuatan yang buruk di dunia dan akhirat, sehingga malu dapat berfungsi untuk memerintah dan menghindari atau mencegah.

Pelajaran Yang dapat diambil

Ibnu Iyad berpendapat, “Semua orang telah berusaha untuk menentukan cabang atau bagian iman dengan ijtihad. Karena menentukan hukumnya secara pasti sangat sulit untuk dilakukan. Tetapi tidak berani keimanan seseorang akan cacat bila tidak mampu menentukan batasan tersebut secara terperinci.”

Orang-orang yang mencoba menghitung semua cabang tersebut tidak menemukan suatu kesepakatan, tetapi yang mendekati kebenaran adalah metode yang dikemukakan oleh Ibnu Hibban. Namun hal itu tidak menjelaskannya secara rinci, hanya saja saya telah meringkas apa yang mereka paparkan dan apa yang saya sebutkan, bahwa iman terbagi menjadi beberapa cabang, yaitu:

1. Perbuatan hati, termasuk keyakinan dan niat. Prilaku hati ini mencakup 24 cabang, yaitu: iman kepada dzat, sifat, keesaan dan kekekalan Allah, iman kepada malaikat, kitab-kitab. Rasul. qadha dan qadar, hari Akhir, termasuk juga alam kubur, hari kebangkitan, dikumpulkannya semua orang di padang mahsyar, hari perhitungan, perhitungan pahala dan dosa, surga dan neraka. Kemudian kecintaan kepada Allah, kecintaan kepada sesama, kecintaan kepada nabi dan keyakinan akan kebesarannya, shalawat kepada Nabi dan melaksanakan sunnah. Selanjutnya keikhlasan yang mencakup meninggalkan riba, kemunafikan, taubat, rasa takut, harapan, syukur, amanah, sabar, ridha terhadap qadha, tawakkal, rahmah, kerendahan hati, meninggalkan kesombongan, iri, dengki dan amarah.

2. Perbuatan lisan yang mencakup tujuh cabang keimanan, yaitu melafazkan tauhid (mengesakan Allah), membaca Al Qur’an, mempelajari ilmu, mengajarkan ilmu, doa. dzikir dan istighfar (mohon ampunan) dan menjauhi perkataan-perkataan yang tidak bermanfaat.

3. Perbuatan jasmani yang mencakup tiga puluh delapan cabang iman dengan rincian sebagai berikut:

a) . Berkenaan dengan badan, ada lima belas cabang, yaitu: bersuci dan menjauhi segala hal yang najis, menutup aurat, shalat wajib dan sunnah, zakat, membebaskan budak, dermawan (termasuk memberi makan dan menghormati tamu), puasa wajib dan sunnah, haji dan umrah, thawaf, I’tikaf, mengupayakan malam qadar (lailatul qadar), mempertahankan agama seperti hijrah dari daerah syirik, melaksanakan nadzar dan melaksanakan kafarat.

b) . Berkenaan dengan orang lain, ada enam cabang, yaitu iffah (menjaga kesucian diri) dengan melaksanakan nikah, menunaikan hak anak dan keluarga, berbakti kepada orang tua, mendidik anak, silalurrahim, taat kepada pemimpin dan berlemah lembut kepada pembantu.

c). Berkenaan dengan kemaslahatan umum, ada tujuh belas cabang, yaitu berlaku adil dalam memimpin, mengikuti kelompok mayoritas, taat kepada pemimpin, mengadakan ishlah (perbaikan) seperti memerangi para pembangkang agama, membantu dalam kebaikan seperti amar ma’ruf dan nahi munkar, melaksanakan hukum Allah, jihad, amanah dalam denda dan hutang serta melaksanakan kewajiban hidup bertetangga. Kemudian menjaga perangai dan budi pekerti yang baik dalam berinteraksi dengan sesama seperti mengumpulkan harta dijalan yang halal, menginfakkan sebagian hartanya, menjauhi toya-foya dan menghambur-hamburkan harta, menjawab salam, mendoakan orang yang bersin, tidak menyakiti orang lain, serius dan tidak suka main-main, serta menyingkirkan duri di jalanan.

Demikianlah semua cabang keimanan tersebut yang jumlahnya kurang lebih menjadi enam puluh sembilan cabang. Pembagian ini dapat dijumlahkan menjadi tujuh puluh sembilan cabang bila sebagian cabang di atas diperincikan kembali secara mendetail.

Dalam riwayat Muslim ditemukan tambahan kalimat,

(yang tertinggi adalah kalimat Laailaahaillallah, dan yang terendah adalah menyingkirkan duri dari jalanan).

Hal ini menunjukkan adanya perbedaan tingkatan antara satu cabang iman dengan cabang lainnya.

2- DOA ADALAH IMAN. (Fathul Bari – Syarah Shahih Bukhari oleh Imam Ibnu Hajar; Kitab Iman)

2- DOA ADALAH IMAN.

(Fathul Bari – Syarah Shahih Bukhari oleh Imam Ibnu Hajar; Kitab Iman)

حَدَّثَنَا عُبَيْدُ اللَّهِ بْنُ مُوسَى قَالَ أَخْبَرَنَا حَنْظَلَةُ بْنُ أَبِي سُفْيَانَ عَنْ عِكْرِمَةَ بْنِ خَالِدٍ عَنْ ابْنِ عُمَرَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بُنِيَ الْإِسْلَامُ عَلَى خَمْسٍ شَهَادَةِ أَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ وَأَنَّ مُحَمَّدًا رَسُولُ اللَّهِ وَإِقَامِ الصَّلَاةِ وَإِيتَاءِ الزَّكَاةِ وَالْحَجِّ وَصَوْمِ رَمَضَانَ

8. Telah menceritakan kepada kami Abdullah bin Musa dia berkata, telah mengabarkan kepada kami Hanzhalah bin Abu Sufyan dari ‘Ikrimah bin Khalid dari Ibnu Umar berkata: Rasulullah Sallallahu ‘Alaihi Wa Sallam bersabda, “Dasar (pokok-pokok) Islam ada lima perkara;
Bersaksi bahwa tidak ada tuhan selain Allah dan Nabi Muhammad adalah utusan Allah (dua kalimah sahadat), Mendirikan shalat, Membayar zakat, Menunaikan ibadah haji, dan Puasa bulan Ramadhan.

20130210-064333.jpg

عَلَى خَمْسٍ
berarti lima perkara atau lima dasar (pokok), sebagaimana yang diriwayatkan oleh Abdurrazaq. Tetapi dalam riwayat Imam Muslim disebutkan lima rukun. Apabila dikatakan bahwa empat dasar (pokok) di atas berdiri di atas dasar syahadah, maka tidak sah jika belum melaksanakan syahadah.

Catatan:

1. Jihad tidak termasuk dalam hadits ini, karena hukum jihad adalah fardhu kifayah dan jihad tidak diwajibkan kecuali dalam waktu dan kondisi tertentu. Inilah jawaban Ibnu Umar tentang masalah jihad.
Dalam akhir riwayatnya, Abdurrazaq menambahkan, “Jihad adalah perbuatan baik.” Lain halnya dengan Ibnu Baththal yang menganggap bahwa hadits ini muncul pada periode awal Islam sebelum diwajibkannya jihad. Memang jawaban ini masih dapat dikritik, bahkan merupakan jawaban yang salah, karena jihad diwajibkan
sebelum terjadinya perang Badar, sedang perang Badar sendiri terjadi pada bulan Ramadhan tahun kedua hijriyah, dimana pada tahun itu juga diwajibkan puasa, zakat dan haji menurut pendapat yang benar.

2. (Kesaksian bahwa tiada tuhan selain Allah), Apabila dikatakan, “Kenapa dalam syahadat tidak disebutkan iman kepada para Nabi dan Malaikat dan lainnya sebagaimana yang ditanyakan oleh Jibril?
Jawabnya, bahwa maksud dari syahadah adalah membenarkan ajaran yang dibawa oleh Rasulullah, dengan begitu kalimat syahadah telah mencakup semua masalah yang berhubungan dengan akidah. Ismaili
mengatakan, “Hal ini merupakan penamaan sesuatu dengan menyebutkan bagiannya, seperti seseorang mengatakan, “Aku membaca Alhamdu”, maksudnya aku membaca surat Al Fatihah. Maka jika dikatakan “Aku bersaksi atas kebenaran risalah Muhammad” berarti aku bersaksi atas kebenaran semua ajaran yang dibawa oleh Muhammad.”

3. Maksud mendirikan shalat adalah menjalankan atau melaksanakan shalat, sedang maksud mengeluarkan zakat adalah mengeluarkan sebagian harta dengan cara khusus.

4. Untuk menentukan keabsahan keislaman seseorang, Al Baqillani mensyaratkan terlebih dahulu pengakuan terhadap keesaan Allah (tauhid) sebelum mengakui risalah.

5. Kesimpulan yang dapat diambil dari hadits di atas adalah bahwa pemahaman makna umum sunnah Rasul, dapat dikhususkan dengan arti tekstual Al Qur’an. Arti hadits secara umum menyatakan bahwa orang yang melaksanakan semua hal yang disebutkan, maka Islamnya sah. Sebaliknya orang yang tidak melaksanakan semua yang disebutkan, maka Islamnya tidak sah. Pemahaman ini dikhususkan dengan firman Allah, “Dan orang-orang yang beriman, dan anak cucu mereka mengikuti mereka dalam keimanan. “(Qs.Ath-Thuur (52): 21)

6. Dalam hadits di atas. Imam Bukhari lebih dahulu menyebutkan haji dari pada puasa. Namun pada hadits Imam Muslim dari riwayat Sa’ad bin Ubaidah dari Ibnu Umar, puasa disebutkan lebih dahulu daripada haji. Seseorang berkata, “Haji dan puasa Ramadhan,” lalu Ibnu Umar berkata, “Tidak, puasa Ramadhan dan haji.” Ini menunjukkan bahwa hadits riwayat Handhalah yang dikeluarkan oleh Imam Bukhari merupakan hadits bil makna, yaitu hadits yang diriwayatkan berdasarkan maknanya, bukan berdasarkan lafazh yang diriwayatkan dari Rasulullah. Hal ini bisa jadi disebabkan beliau tidak mendengar sanggahan Ibnu Umar pada hadits di atas, atau karena ia lupa.

Kemungkinan ini lebih tepat dibandingkan pendapat yang menyatakan bahwa Ibnu Umar mendengar hadits tersebut dari Rasul dua kali dalam bentuk yang berbeda, namun beliau lupa salah satu dari kedua hadits tersebut ketika memberikan sanggahan kepada pernyataan seseorang dalam hadits di atas tadi. Sebenarnya adanya hadits yang diriwayatkan secara berbeda menunjukkan bahwa matan hadits tersebut disampaikan secara maknawi. Pendapat ini juga dikuatkan adanya tafsir Bukhari yang lebih mendahulukan lafazh puasa dari pada zakat. Apa mungkin para sahabat mendapatkan hadits ini dalam tiga bentuk? Hal ini mustahil terjadi.
Wallahu A’lam.