Mengusap khuf

Kategori Fiqih Hadits
Mengusap Jaurob (Kaos Kaki) Dan Sandal

Jumat, 28 Januari 2011 22:55:44 WIB

MENGUSAP JAUROB (KAOS KAKI) DAN SANDAL

Oleh
Abu Malik Kamal Ibnu Sayid Kamil

Pensyari’atan mengusap khuf (sepatu bot) sebagai ganti dari mencuci kaki saat berwudhu` sudah dipahami oleh banyak kaum Muslimin. Kebolehannya sudah disepakati para ulama, sebagaimana dikatakan oleh Imam Nawawi di dalam Syarh Shahih Muslim (3/164). Bahkan Hasan al Bashri mengatakan : “Aku diberitahu oleh tujuh puluh orang sahabat Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam, bahwa Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah mengusap sepatunya”.[1]

Yang menjadi permasalahan, sesuatu yang menutupi bagian anggota wudhu`, seperti kaos kaki, kerudung, imamah (kain surban yang dililitkan di kepala), dan lain sebagainya, apakah sama hukumnya dengan khuf, ataukah bagaimana? Berikut ini kami bawakan pembahasan yang diambil dari kitab Shahih Fiqih Sunnah, karya Abu Malik Sayid Kamil.
_______________________________________________

MENGUSAP KAOS KAKI (JAURAB) [2]
Al jaurab adalah, sesuatu yang dikenakan seseorang pada dua kakinya, baik yang terbuat dari bahan wol, kapas, bahan sintetik, dan lain sebagainya. Sering pula disebut dengan nama asy syarab.

Ada tiga pendapat ulama berkaitan dengan hukum mengusap dua kaos kaki.

1. Tidak boleh mengusap keduanya, kecuali bila tertutupi oleh sepatu kulit.
Demikian ini madzhab Abu Hanifah -namun kemudian, beliau menarik kembali pendapat ini- juga Malik, asy Syafi’i [3]. Mereka menyatakan, karena kaos kaki tidak bisa disebut khuf, sehingga tidak sama hukumnya, dan tidak ada hadits tentang mengusap dua kaos kaki.

2. Diperbolehkan mengusap keduanya dengan syarat harus tebal, menutupi bagian yang wajib terkena air dalam berwudhu`.
Demikian pendapat madzhab al Hasan, Ibnul Musayyib, Ahmad dan para fuqaha madzhab Hanafi, Syafi’i, dan Hambali.[4]

3. Boleh hukumnya mengusap dua kaos kaki secara mutlak, meskipun tipis.
Inilah zhahir madzhab Ibnu Hazm, Ibnu Taimiyah dan dipilih oleh Syaikh al ‘Utsaimin dan ‘allamah asy Syinqithi. Dan inilah pendapat yang rajih.

Para pendukung pendapat kedua dan terakhir, memberikan argumentasi tentang bolehnya mengusap dua kaos kaki dengan dalil-dalil berikut.

a. Hadits al Mughirah bin Syu’bah :

أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ تَوَضَّأَ وَمَسَحَ عَلَى الْجَوْرَبَيْنِ وَالنَّعْلَيْنِ

Sesungguhnya Rasulullah berwudhu` dan mengusap dua kaos kaki dan sandalnya.[5]

b. Dari al Azraq bin Qais, ia berkata: “Aku pernah melihat Anas bin Malik berhadats. Maka ia membasuh mukanya, dua tangan dan mengusap dua kaos kakinya yang terbuat dari wol”.

Aku bertanya,”Engkau mengusapnya?” Dia menjawab,”Keduanya adalah khuf, hanya saja terbuat dari wol”.[6]

Anas menegaskan, kata khuf lebih umum tidak hanya sekedar terbuat dari kulit saja. Dan ia adalah seorang sahabat yang pakar dalam bahasa.

c. Ada sebelas orang sahabat yang menyatakan bolehnya mengusap dua kaos kaki. Di antaranya : ‘Umar dan putranya, yaitu ‘Abdullah, kemudian ‘Ali, Ibnu Mas’ud, Anas dan lain-lain. Dan pada masa itu, tidak ada yang menentang mereka, sehingga menjadi Ijma’. Kemudian jumhur ulama melarang mengusap dua kaos kaki yang tipis karena tidak menutupi bagian yang harus terkena air wudhu`. Disebutkan, bahwa ini –menurut penelitian- bukan syarat yang harus terpenuhi, sebagai hasil Qiyas pada khuf yang berlubang. Selain itu, kaos kaki tipis yang dipakai sekarang sifatnya nisbi (relatif). Maka pengajuan syarat-syarat ini bertentangan dengan tujuan syari’at yang berorientasi memberikan kelonggaran agar tidak ada kesempitan ataupun kesulitan.

Faidah : Termasuk dalam makna kaos kaki, yaitu segala hal yang membalut dua kaki karena ada halangan, dan hal itu sulit untuk dilepaskan, sehingga boleh mengusapnya, sebagaimana dirajihkan oleh Syaikhul Islam. Dan hukum-hukum yang berkaitan dengan pengusapan pada kaos kaki sama dengan hukum pada pengusapan dua khuf (meliputi cara dan masa berlakunya,-red)

Apabila ada seseorang mengenakan kaos kaki rangkap dua, maka dalam masalah ini terdapat beberapa keadaan :

1. Jika ia telah berwudhu` kemudian memakai kaos kaki, saat berhadats, ia boleh mengusap kaos kaki yang paling atas. Ini merupakan madzhab ulama Hanafiyah. Dan pendapat yang rajih di kalangan ulama Malikiyah dan Hanabilah serta qaul qadim asy Syafi’i, tetapi qaul jadidnya (pendapat terbarunya) menyelisihi ulama-ulama tadi. [7]

2. Jika ia berwudhu` dan memakai kaos kaki kemudian mengusapnya, setelah itu melepaskan kaos kaki yang paling atas usai mengusapnya, maka ia boleh menyelesaikan batas waktunya dengan mengusap kaos kaki yang tersisa. Karena ia tetap disebut memasukkan dua kakinya dalam keadaan suci.

3. Jika ia berwudhu` dan memakai kaos kaki dan belum berhadats ketika memakai kaos kaki yang lain, maka ia boleh mengusap mana saja yang ia inginkan.[8]

4. Jika ia berwudhu` dan mengenakan satu kaos kaki dan mengusapnya, kemudian ia mengenakan kaos kaki lain –apabila ia masih dalam keadaan suci– maka ia boleh mengusap kaos kaki yang berada di atas. Sebab ia masih bisa dikatakan memasukkan dua kakinya dalam keadaan suci. Jika ia berhadats kemudian baru memakai kaos kaki lagi, maka ia tidak boleh mengusap bagian yang atas (kaos kaki kedua), tetapi boleh mengusap bagian bawahnya (kaos kaki pertama).

MENGUSAP SANDAL
Pada hadits terdahulu disebutkan, al Mughirah bin Syu’bah mengatakan, bahwa Rasulullah berwudhu` dan mengusap kaos kaki dan sandalnya [9]. Hadits ini, dengan merujuk ulama yang menshahihkannya, mengandung dua hal.

1. Beliau Shallallahu ‘alaihi wa sallam memakai sandal dengan mengenakan kaos kaki dan mengusapnya, sehingga hukumnya menjadi satu seperti pada pemakaian dua pasang kaos kaki atau memakai dua pasang khuf sekaligus.

2. Al Mughirah melihat Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam sedang mengusap satu usapan pada kaos kaki dan usapan lainnya pada sandal. Sehingga hadits ini menjadi dalil bolehnya mengusap sandal, meskipun kaki tidak terbalut kaos kaki. Kesimpulan ini, walau agak jauh, hanya saja bisa didukung oleh dalil yang telah lalu, yaitu dalam hadits Abu Zhubyan, bahwa ‘Ali bin Abi Thalib berwudhu` dan mengusap sandalnya, dan kemudian ia memasuki masjid dengan melepaskan dua sandalnya. Setelah itu ia mengerjakan shalat … [10] tidak ada penyebutan kata jaurob (kaos kaki) dalam hadits ini.

Menurut penelitian, mungkin saja bolehnya mengusap sandal -juga dengan tidak adanya syarat- bagian (sandal) yang diusap menutupi tempat yang harus terkena air wudhu`. Wallahu a’lam.

MENGUSAP TUTUP KEPALA
1. Mengusap Imamah (Sorban) Saat Berwudhu`.
Mengusap imamah –sebagai ganti mengusap kepala– saat berwudhu, hukumnya boleh secara mutlak. Ini pendapat madzhab Ahmad, Ishaq, Abu Tsaur, al Auza’i, Ibnu Hazm, Ibnu Taimiyah. Demikian itu, juga merupakan pendapat Abu Bakar, ‘Umar, Anas dan sahabat lainnya [11]. Sebagaimana terbukti adanya riwayat tentang hal itu dari Nabi, yaitu :

Dari ‘Amr bin Umayyah adh Dhamri, ia berkata :

رَأَيْتُ رَسُوْلَ الله صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَمْسَحُ عَلَى الْخُفَّيْنِ وَ العِمَامَةِ

Aku melihat Rasulullah sedang mengusap khuf dan imamahnya.[12]

Hadits senada juga diriwayatkan oleh al Mughirah bin Syu’bah [13], dan dari Bilal, ia berkata:

عَنْ بِلَالٍ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَسَحَ عَلَى الْخُفَّيْنِ وَالْخِمَارِ

Aku pernah melihat Rasulullah mengusap khuf dan penutup kepala (imamah) nya.

Arti khimar adalah tutup kepala, dan maksudnya adalah imamah.

Sedangkan Abu Hanifah dan para muridnya, Malik dan asy Syafi’i [14] berpendapat tidak boleh mengusap imamah saja, tetapi harus disertai mengusap ubun-ubun pula. Sehingga mengusap ubun-ubun itulah yang wajib, sedangkan mengusap imamah hanya sekadar tambahan. Keterangan ini berlandaskan pada bolehnya mengusap sebagian kepala (dalam berwudhu). Namun asy Syafi’i berkata : “Apabila hadits mengusap imamah shahih, itulah pendapatku”. Dan tidak diragukan lagi, hadits itu shahih, sehingga menjadi pendapatnya.

Ulama-ulama yang tidak memperbolehkan mengusap imamah berhujjah dengan hadits Jabir bin ‘Abdillah, ia berkata : “Aku pernah menyaksikan Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam membuka imamah dari kepalanya dan mengusap ubun-ubun,”[15] namun aku belum menemukan hadits ini dengan sanadnya.

Serta dengan hadits al Mughirah :

تَوَضَّأَ فَمَسَحَ بِنَاصِيَتِهِ وَعَلَى الْعِمَامَةِ وَعَلَى الْخُفَّيْنِ

Nabi wudhu`, lalu mengusap imamah beserta ubun-ubun dan khufnya.[16]

Aku (Abu Malik Kamal Ibnu Sayid Kamil) berkata : pendapat yang rajih yaitu, boleh mengusap imamah secara mutlak, karena terbukti adanya riwayat-riwayat tentang hal itu dari Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam dan aplikasinya yang dilakukan oleh dua khalifah sepeninggal beliau Shallallahu ‘alaihi wa sallam . Sebab tidak ada hujjah yang signifikan yang ada di tangan para ulama yang melarangnya [17], kendatipun, seyogyanya juga mengusap pada sebagian ubun-ubun saat mengusap imamah, agar terhindar dari pertentangan yang ada. Wallahu a’lam.

2. Mengusap Tutup Kepala Bagi Wanita.
Syaikhul Islam berkata,”Jika seorang wanita mengkhawatirkan hawa dingin dan kondisi lain yang serupa, ia boleh mengusap tutup kepalanya. Sesungguhnya Ummu Salamah pernah mengusap tutup kepalanya. Sebaiknya, selain mengusap tutup kepalanya, ia juga mengusap sedikit rambutnya. Tetapi, jika ia tidak terdesak (terpaksa, darurat) untuk melakukannya, (maka) tentang persoalan ini terdapat silang pendapat di kalangan para ulama”. [18]

Aku (Abu Malik Kamal Ibnu Sayid Kamil) katakan : Para ulama Hanafiyah, Malikiyah, Syafi’iyyah dan ulama Hanabilah -dalam sebuah riwayat madzhab [19] – mereka berpendapat hal itu tidak boleh. (Ini) berdasarkan hadits dari ‘Aisyah, bahwasanya ia memasukkan tangannya ke dalam tutup kepalanya lantas mengusap kepalanya seraya berkata: “Seperti inilah Rasulullah memerintahkanku”. [20]

Mereka menyatakan, karena benda yang dipakai di kepala wanita tersebut, tidak ada unsur kesulitan dalam mencopotnya, sehingga tidak boleh hanya mengusapnya saja.

Al Hasan al Bashri berpendapat bolehnya mengusap tutup kepala. Ini merupakan satu pendapat di kalangan ulama Hambali, namun mereka mempersyaratkan, hendaknya khimar (tutup kepala) wanita itu melingkar-lingkar di leher, sebagaimana imamah. Sebab, khimar kain yang dipakai pada kepala wanita dengan cara yang biasa (tidak seperti imamah).

Aku (Abu Malik Kamal Ibnu Sayid Kamil) katakan : Seandainya hadits ‘Aisyah shahih, maka akan menjadi penentu dalam melarangnya. Kalau tidak, maka pengqiyasan khimar kepada imamah bisa diterima. Baiknya adalah, mengusap khimar beserta bagian depan kepala. Wallahu a’lam.

3. Mengusap Peci Saat Berwudhu.
Jumhur ulama berpendapat tidak bolehnya mengusap peci -saat berwudhu- untuk mengganti mengusap kepala. Sebab yang wajib dilakukan adalah mengusap kepala. Pengusapan kepala dialihkan kepada imamah, menurut pendapat jumhur ulama atau berdasarkan nash menurut Ahmad, lantaran ada unsur kesulitan dalam melepaskannya.

Ibnu Hazm dan Ibnu Taimiyyah [21] dan para ulama muhaqqiq menilai bolehnya mengusap pada peci. Karena ketika Rasulullah pernah mengusap pada imamah dan tutup kepala, maka kita jadi mengetahui, kalau persentuhan air dengan kepala tidak wajib. Apa saja yang dipakaikan di atas kepala, maka boleh diusap, kendatipun tidak menutupi tempat yang wajib terkena air dan tidak sulit dalam melepaskannya. Inilah pendapat yang benar. Wallahu a’lam.

Faidah : Tidak disyaratkan mengenakan penutup kepala dalam keadaan suci agar diperbolehkan mengusapnya. Masalah ini tidak diqiyaskan pada masalah mengusap khuf, karena tidak ada illah (alasan hukum) yang menyatukan keduanya. Rasulullah menjelaskan syarat thaharah dalam memakai khuf, dan tidak melakukannya dalam mengusap imamah, penutup kepala. Andai hal itu wajib, maka sudah pasti akan dijelaskan oleh beliau Shallallahu ‘alaihi wa sallam. [22]

Aku (Abu Malik Kamal Ibnu Sayid Kamil) katakan : Demikianlah, dengan mengingat bahwa (mengusap) khuf adalah merupakan pengganti bagian yang harus dibasuh. Adapun kepala, hal yang wajib dilakukan padanya adalah mengusapnya. Segala sesuatu yang berada di atas kepala, maka hukumnya sama dengan hukum pada kepala, sehingga kedua hal ini (yakni mengusap khuf dan kepala) saling berbeda. Wallahu a’lam.

Tidak ada pembatasan waktu untuk mengusap penutup kepala, karena benar kalau diqiyaskan kepada batas tempo pengusapan khuf. Rasulullah pernah mengusap imamah dan penutup kepala tanpa menentukan batasan waktunya. Hal ini telah diriwayatkan dari ‘Umar bin al Khaththab.[23]

MENGUSAP JABIRAH (GIPS)
Pengertian al jabirah adalah, bahan gips yang digunakan untuk merekatkan tulang-tulang yang patah biar menyatu kembali. Akhir-akhir ini sering disebut dengan istilah habs.

Siapa saja yang salah satu anggota wudhunya –semisal lengan bawah atau dua kaki– terdapat gips, maka ia boleh untuk mengusapnya. (Demikian) menurut pendapat jumhur ulama dari kalangan imam empat dan ulama lainnya. [24]

Mereka berdalil dengan dalil-dalil berikut :

1. Hadits Jabir tentang orang yang luka di kepalanya. Yaitu sabda Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam : “Sesungguhnya sudah cukup baginya untuk mengikat kain pada lukanya lantas mengusapnya [25]. Hadits ini lemah.

2. Pernyataan Ibnu ‘Umar : “Barangsiapa mempunyai luka yang sudah diikat dengan kain, maka ia berwudhu` dan mengusap ikatan tadi, dan membasuh daerah sekitar ikatan-ikatan tersebut”. [26] Dan dalam masalah ini, tidak ada penentangan kepada Ibnu ‘Umar dari kalangan sahabat.

3. Dalil Qiyas kepada mengusap khuf. Sesungguhnya mengusap khuf dalam kondisi yang tidak mendesak boleh. Bagaimana dengan mengusap permukaan gips yang merupakan kejadian darurat? Tentunya lebih pantas untuk diperbolehkan. Ibnu Hazm malah menyatakan, orang yang pada tubuhnya terdapat perban, maka ia tidak boleh mengusapnya, justru hukum bagian yang diperban tadi gugur. [27]

Aku (Abu Malik Kamal Ibnu Sayid Kamil) katakan : Keterangannya tadi, lantaran ia melemahkan hadits-hadits tentang mengusap ikatan-ikatan, tidak menilai Qiyas sebagai hujjah. Seperti yang dikatakannya, hadits-hadits ini tidak sah. Tidak diragukan lagi, bahwa Qiyas merupakan hujjah apabila terpenuhi berbagai rukun dan syarat-syaratnya. Namun bisa dikatakan, bahwa Qiyas dalam masalah ini fasid (rusak, tidak tepat) lantaran perbedaan hukum far’inya (……) dengan masalah aslinya. Jenis ini merupakan Qiyas masalah yang wajib (mengusap perban menurut pandangan jumhur ulama) terhadap perkara mubah (mengusap khuf). Maka dengan demikian, madzhab Ibnu Hazm menjadi terlihat tepat. Wallahu a’lam.

BEBERAPA FAIDAH
1. Mengusap permukaan gips sudah memadai dalam wudhu` dan mandi, tanpa ada perbedaan. Karena balutan perban sifatnya darurat, sehingga tidak perlu dibedakan pada hadats kecil maupun besar. Berbeda halnya dengan mengusap khuf, yang statusnya rukhsah.

2. Tidak disyaratkan thaharah pada proses melekatkan bahan gips atau penetapan batasan waktu. Pembalutan perban pada seseorang, tidak disyaratkan dalam keadaan thaharah. Karena ini bertentangan dengan orientasi syariat dalam memperbolehkan mengusap (pada permukaan gips), yaitu berupa pengguguran kesempitan dan kesusahan. Karena pelekatan gips sifatnya darurat, muncul tiba-tiba. Ini berbeda dengan mengusap khuf. Selain itu, karena tidak ada nash atau Ijma’.

Begitu pula, tidak ada batasan waktu untuk mengusap permukaan gips. Kapan saja dilepas atau jika bagian tersebut sudah sembuh, maka tidak boleh mengusapnya lagi.

3. Perban-perban medis yang dilingkarkan pada bagian-bagian tubuh mempunyai hukum yang sama dengan gips, sebagaimana telah dikaji intensif oleh Syaikhul Islam.
Wallahu a’lam.

[Disalin dari majalah As-Sunnah Edisi 03/Tahun X/1427H/2006M Diterbitkan Yayasan Lajnah Istiqomah Surakarta, Jl. Solo – Purwodadi Km. 8 Selokaton Gondangrejo Solo 57183 Telp. 08121533647, 08157579296]
_______
Footnote
[1]. Lihat al Wajiz, hlm. 47.
[2]. Mulai dari sini sampai akhir naskah, merupakan perkataan Penulis kitab Shahih Fiqih Sunnah, karya Abu Malik Sayid Kamil.
[3]. Al Mabsuth (1/102), al Mudawwanah (1/40), al Umm (1/33), al Ausath (1/465).
[4]. Masailu Ahmad, karya Ibnu Hani (1/21), al Ausath (1/464), al Majmu’ (1/540), Fathul Qadir (1/157).
[5]. Dishahihkan oleh al Albani; Abu Dawud (159), at Tirmidzi (99), Ahmad (4/252). Hadits ini diperdebatkan keshahihannya. Lihat al Irwa` (101).
[6]. Dishahihkan Ahmad Syakir; ad Dulabi (1/179).
[7]. Hasyiyah Ibni ‘Abidin (1/179), Jawahiru al Iklil (1/24), Raudhatuth Thalibin (1/127). Pembicaraan mereka di kitab-kitab itu tentang mengusap khuf, dan hukumnya sama saja.
[8]. Para ulama Hanabilah menyatakannya secara kongkrit di Kasyyafu al Qinna’ (1/117-118).
[9]. Para ulama Hanabilah menyatakan secara kongkrit di Kasyyafu al Qinna (1/117-118)
[10]. Sanadnya shahih, diriwayatkan oleh al Baihaqi 1/288, ath Thahawi 1/58 lihat Tamamul Minnah hlm. 15
[11]. Masailu Abu Dawud (8), al Mughni (1/300), al Majmu’ (1/406), al Ausath ( 1/468), al Muhalla (2/58), Majmu al Fatawa (21/184).
[12]. Shahih al Bukhari (205).
[13]. Shahih Muslim (275).
[14]. Hasyiatu Ibni ‘Abidin (1/181), Hasyiatu ad Dasuqi (1/164) dan al Majmu’ (1/407).
[15].Saya belum menemukannya, tidak ada di kitab-kitab hadits yang saya miliki. Ibnul Mundzir menyampaikannya tanpa sanad (1/469).
[16]. Hadits shahih riwayat Imam Muslim.
[17]. Lihat hujjah-hujjah mereka dan sanggahannya di al Muhalla (2/61).
[18]. Majmu’ al Fatawa (21/218).
[19]. Al Mudawwanah (1/42), al Umm (1/26), al Badai’ (1/5), al Mughni (1/305).
[20]. Saya belum menemukannya. Al Kasani menyebutkannya di al Badai’ (1/5), dan saya belum menjumpainya di kitab-kitab hadits.
[21]. Al Muhalla (2/58), Majmu al Fatawa (21/184-187, 214).
[22]. Al Muhalla (2/64).
[23]. Al Muhalla (2/65).
[24]. Syarhu Fathi al Qadir (1/140), al Mudawwanah (1/23), al Mughni (1/203), al Majmu’ (2/327).
[25]. Dha’if Abu Dawud (236), dan lainnya. Lihat al Irwa` (105).
[26]. Isnadnya shahih, Ibnu Abi Syaibah (1/126) dan al Baihaqi (1/228).
[27]. Al Muhalla (2/74).

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s