Corporate factor in Arab ‘revolutions’

Corporate factor in Arab ‘revolutions’

By Shahzeb Khan | Dawn 

SINCE the Greeks deployed their famed wooden Horse against the Trojans, the great god of deception has found for himself earnest prophets willing to spread its gospel in all nations of the world.

These days, this trans-religious deity seems to hold its sway over the whole world through the internet — Google, facebook, twitter, etc. The great god of deception seems to have infected the very fibers of the internet as well and continues to instigate the internet generation to fall victim to its prophets — or so it seems. Here is some evidence that may enable us to observe the hidden hand of this deity of deception in the recent magical “revolutions” that took place in Tunisia and Egypt and still in progress in several more Arab states.

While reporting about turmoil and rapid mobilization of masses in the Middle East, some facts have conveniently been ignored by the mainstream media. One has been the connection between the recent rise in political activism and its forceful backing by the American establishment and corporate apparatuses.

The seeds of the recent ‘revolutions’, it seems, were planted way back in 2008 when an organisation called Alliance for Youth Movements (AYM) was formed. Its inaugural conference was held in New York. It was an assembly of American futuristic and ‘grass-root’ activists from all over the globe. The AYM website says it is a ‘non-profit’ organization that focuses on “affecting non-violent change through 21st century tools”.

The alliance is funded and sponsored by the US State Department, major American/international corporations and mass media organizations. Last week, the Global Research website described the AYM as “Google’s revolution factory”. Among those who attended its 2008 inaugural summit were State Department staff, Council on Foreign Relation members, former staff of National Security Council of the US, advisers of Department of Homeland Security and innumerable representatives from American Corporations and media organizations such as Facebook and Twitter, AT&T, Google, NBC, ABC, CBS, CNN, MSNBC and MTV. Others who rubbed shoulders with them were grass-root activists from all several countries. From Egypt, activists of the April 6 Movement, who were later instrumental in initiating and perpetuating anti-Mubarak, protests also participated.

The gathering of these activists was organized by America’s ‘new age visionaries’ to help them “create a greater impact” and bring an end to violence in certain regions. One can easily discern the inherent irony in the situation. The system that is itself responsible for making 20th century the bloodiest century of all by dropping nuclear bombs, by waging wars to protect itself and by devastating almost every nook and corner of the world for the sake of its ‘interests’ wants to “identify, connect and support digital activists” to take a stand against oppression and tyranny. Only Martians would be naïve enough to believe in this claim — or perhaps “activists” entering their twenties, punching keyboards and interacting only through social networking websites.

This is the ‘internet generation’ says Hillary Clinton (see AYM’s website movements.org) and sees as saviours of America’s future (read hegemony). These brilliant youngsters were gathered from all over the globe by the American System to hijack world’s future — to pre-empt a possible post-American human-centric world free of its meddling and exploitation.

Ahmed Maher, who initiated the April 6 movement in Egypt and now a celebrated ‘digital activist’ was a participant in the 2008 conference of AYM. Not just that but he was also instrumental in gathering support for Elbaradei on his return to Egypt in February 2010. With the unconditional backing of the American establishment and world’s most powerful media organizations, the genuine on-ground resentment against Hosny Mubarak was capitalized upon to bring about a regime change. A similar movement caused Ben Ali to flee from Tunisia in January.

America’s bigwigs in the fields of economy, domestic, and foreign policy along with shapers of public opinion are fully supporting AYM and since 2008, annual meetings have been held in New Mexico and London in 2009 and 2010 respectively.

The website of Alliance for Youth Movements says its mission is to “help grassroots activists to build their capacity and make a greater impact on the world.” It states unambiguously that it is officially partnered with the US Department of State and Columbia Law School. Jared Cohen, AYM’s co-founder, has been director of Google Ideas and a former State Department planning staff member.

Since 2008, the AYM has yearly held gatherings of activists from all over the world, have trained them how to use Facebook and Twitter to facilitate their campaign against ‘violence’ and ‘injustice.’ Executives from Google, Facebook and Twitter have regularly lectured them and have informed them about the most efficient way of employing their cyber space. In both 2009 and 2010 AYM conferences, Twitter chief and co-founder Jack Dorsey also addressed the attendees.

To understand what kind of ‘training’ the attendees would have undergone, it is necessary to have a look at brief profiles of guest speakers and organizers of the Alliance for Youth Movements. One of the guest speakers was Farah Pandith who works as US Special Representative to the Muslim Communities since 2009. This is how she is introduced on the website. It says “her office is responsible for executing Secretary Clinton’s vision for engagement with Muslims around the world on a people-to-people and organizational level. She reports directly to the Secretary of State.” She has also served for the National Security Council of the US.

Jared Cohen, another speaker, has worked with Condoleezza Rice as policy planning staffer. In this role, he advised on counter-terrorism and the “war of ideas.” He is currently Google’s director of Ideas.

David Nassar, the Executive Director of AYM has “most recently served as a Vice President for Strategy with Blue State Digital, one of the world’s leading online strategy firms…. In addition he ran programmes in the Middle East strengthening political parties and civic organizations for the National Democratic Institute for International Affairs.” Another executive of AYM is Sam Graham-Felsen who has previously served as the director of blogging and blog outreach for the Obama campaign. Erin Mazursky, who was the Summit Manager of 2010 session of AYM, has previously served on the Presidential Inaugural Committee for President Obama’s inauguration and was a staff member on President Obama’s general election campaign.

Another was Nora Mariana Salim, Fellows Coordinator for AYM and currently works in Beirut as a marketing and communications consultant for American businesses and non-profit bodies aiming to reach the Arab world. Nora strongly believes that supporting American enterprises in the Middle east — and vice versa — is an important vehicle to cross-cultural dialogue and peace.

The first question that comes to mind is why would the US support movements against dictators it has backed and helped? The answer is very simple: America has a known history of ditching dictators it supported for decades after they outlive their utility. It has also learnt from the past. Iran, for instance, had a similar American-backed ruler before the 1979 revolution. A genuine movement was initiated against the regime, the American influence ended with it, and to-date the world’s mightiest superpower has been unable to regain influence in the post-revolutionary state.

To forestall a similar outcome in the rest of the Middle East the US has facilitated indigenous, initially genuine activists to end their oppressive regimes but has maneuvered the whole enterprise in such a way that the anti-American sentiment must not spread to a level where its corporate interests are threatened.

In the recent anti-government demonstrations, the lack of anti-American sentiment — no flags burnt, no anti-US slogans — is of great significance, particularly in Egypt and Tunisia whose rulers were known US loyalists and were hated for this factor. So, one would not be wrong if he sees American hand in the uprising of the internet generation.

Revolution brings about a basic change in the system, not just reforms. Leaders of these ‘revolutions’ backed by giant multinationals openly advocate minor tweaking of the existing structures.

Woel Ghonim, Director of Marketing, Google Inc., for Middle East and North Africa, and also one of the most prominent leaders of the Egyptian ‘democratic revolution’ recently declared “mission accomplished” on the CNN the night Mubarak fled from Cairo. In response to a question from the anchorperson: “first it was Tunisia, then Egypt, what’s next?” He retorted, “ask Facebook.” Yes, ask Facebook and Twitter too.

The writer is a lecturer in department of English, GC University, Lahore.

shahzeb25@msn.com
Sent from my BlackBerry® Smartphone provided by Ufone

Al-Fatihah yg mencakup semua urusan (1)

Dari kitab “Madarijussalikin”
Ibnu Qayyim Al-Jawziyah

Al-Fatihah yg mencakup semua urusan

Mengingat kesempurnaan manusia itu hanya tercapai dengan ilmu dan amal yang soleh seperti yang terkandung di Surah Al-Asr, maka Allah bersumpah bahawa setiap orang yang akan rugi, kecuali mereka yang mampu menyempurnakan kekuatan ilmiahnya dengan iman dan kekuatan amaliahnya dengan amal soleh, serta menyempurnakan kekuatan yang lainnya dengan nasihat kepada kebenaran dam kesabaran menghadapinya. Yang paling penting ialah iman dan amal, yang tidak dapat berkembang kecuali dengan sabar dan nasihat.

Selayaknya bagi manusia untuk meluangkan sedikit waktunya , agar dia dapat mendapatkan tuntutan yang bernilai tinggi dan membebaskan dirinya daripada kerugian. Caranya ialah dengan memahami Al-Quran dan mengeluarkan kandungannya. Kerana dengan cara inilah dapat mengcukupi maslahat seorang hamba di dunia dan di akhirat serta yang dapat menghantar mereka ke jalan yang lurus.

Berkat pertolongan Allah, kami dapat menjabarkan makna Al-Fatihah, menjelaskan pelbagai macam isi yang terkandung di dalam surah ini, berupa berbagai jenis tuntutan, bantahan bagi golongan-golongan yang sesat dan ahli bida’ah, etape orang-orang yang berjalan di jalan Allah, kedudukan orang-orang yang berilmu, perbezaan di antara sarana dan tujuan. Tiada yang dapat mewakili kedudukan surah Al-Fatihah ini. Oleh sebab itu, Allah tidak menurunkan di dalam Taurat, Injil mahupun Zabur, yang menyerupai Al-Fatihah.

Surah Al-Fatihah ini mencakupi pelbagai induk tuntutan yang tinggi. Ia mencakup pengenalan kepada sesembahan yang memiliki tiga nama iaitu Allah, Ar-Rabb dan Ar-Rahman. Tiga asma ini menjadi rujukan Asma’ul Husna dan sifat-sifat yang tinggi yang menjadi asasnya. Al-Fatihah menjelaskan Illahiyah, Rububiyyah dan Rahmah. Iyyaka Na’budu merupakan bangunan di atas Illahiyah, manakala Iyyaka Nasta’in di atas Rububiyyah, dan mengharapkan petunjuk di atas jalan yang lurus merupakan sifat Rahmat. Al-Hamdu mencakup tiga hal iaitu :-
1. Yang terpuji dalam Illahiyah Nya
2. Yang terpuji dalam Rububiyyah Nya
3. Yang terpuji dalam Rahmat Nya.

Surah Al-Fatihah juga mencakup penetapan hari akhirat, pembalasan amal hamba, yang baik dan yang buruk, keesaan Allah dalam hukum, yang berlaku untuk semua makhluk, hikmah Nya yang adil, semua ini terkandung dalam Maliki Yaumiddin.

Surah Al-Fatihah juga mencakup penetapan Nubuwwah, yang dapat dilihat daripada beberapa segi iaitu :

1. Keberadaan Allah sebagai Rabbul ‘Alamin. Dengan kata lain, tidak layak bagi Allah membiarkan hamba-hamba Nya sia-sia terlantar dan tidak mengenalkan apa yang bermanfaat di dunia dan di akhirat mereka serta tidak mengenalkan apa yang memudaratkan mereka di dunia dan di akhirat.

2. Dapat disimpulkan dengan asma Nya “Allah” , ertinya yang Disembah dan Dipertuhankan. Hamba tidak dapat mengenal Tuhannya kecuali dengan lewat para Rasul.

3. Dapat disimpulkan daripada asma Nya “Rahman”. Rahmat Allah mencegah Nya daripada menelantarkan hamba Nya dan tidak memperkenalkan kesempurnaan yang harus mereka cari. Dzat yang diberi asma “Ar-Rahman “, tentu mempunyai tanggung jawab untuk mengutus para rasul dan menurunkan kitab-kitab. Tanggung jawab ini lebih besar daripada tanggung jawab menurunkan hujan, menumbuhkan tanaman dan mengeluarkan biji bijian. Konsekuensi rahmat untuk menghidupkan hati dan ruh lebih besar daripada konsekuensi menghidupkan badan.

4. Dapat disimpulkan daripada ” Yaumiddin ” , iaitu hari dimana Allah akan memberikan balasan kepada amalan hamba. Dia memberikan pahala kepada mereka yang melakukan kebaikan dan menyiksa mereka atas keburukan dan kedurhakaan. Tentu sahaja Allah tidak akan menyiksa seseorang sebelum ditegakkan hujjah atasnya. Hujjah ini tegak atas para Rasul dan kitab-kitab Nya.

5. Dapat disimpulkan dengan ” Iyyaka Na’budu “. Beribadah kepada Allah tidak dapat dilakukan kecuali dengan cara diridhai dan dicintai Nya. Beribadah kepada Nya bererti bersyukur, mencintai dan takut kepada Nya secara fitrah dan sejalan dengan akal yang sihat. Cara ibadah tidak dapat diketahui kecuali dengan lewat para rasul dan berdasarkan penjelasan mereka.

6. Dapat disimpulkan dari ” ihdinash-shirathal Mustaqim”. Hidayah adalah keterangan dan bukti, kemudian merupakan taufiq dan ilham. Bukti dan keterangan tidak diakui kecuali yang datang dari para rasul. Jika ada bukti, keterangan serta pengakuan, tentu akan ada hidayah dan taufiq, iman tumbuh di dalam hati, dicintai dan berpengaruh di dalamnya. Hidayah dan taufiq berdiri sendiri, yang tidak dapat diperolehi kecuali dengan keterangan dan bukti. Keduanya mencakup pengakuan kebenaran yang belum kita ketahui, baik secara rinci mahu pun global. Dari sini dapat kita ketahui keterpaksaan hamba untuk memanjatkan permohonan ini jika dia dalam keadaan terdesak, serta menunjukkan kebatilan orang yang berkata ” jika kita sudah mendapat petunjuk, lalu untuk apa kita memohon hidayah ? “.
Kebenaran yang belum kita ketahui jauh lebih banyak dari yang sudah diketahui. Apa yang tidak ingin kita kerjakan kerana menganggapnya remeh atau malas, sebenarnya serupa dengan apa yang kita ingin bahkan lebih banyak. Sementara kita memerlukan hidayah yang sempurna. Siapa yang menganggap semua ini sudah sempurna dalam dirinya, maka permohonan hidayah ini merupakan permohonan yang bersifat peneguhan dan berkesinambungan. Memohon hidayah mencakup semua permohonan segala kebaikan dan keselamatan dari kejahatan.

7. Dengan cara mengetahui apa yang diminta iaitu jalan yang lurus. Tetapi jalan itu tidak dapat disebut jalan kecuali mencakup lima hal iaitu lurus, menghantarkan ke tujuan, dekat, cukup untuk dilalui dan merupakan satu-satunya jalan yang menghantar ke tujuan.
Satu cirinya iaitu lurus, kerana satu garis lurus merupakan jarak yang paling dekat di antara dua titik, sehingga ada jaminan untuk menghantarnya ke tujuan.

8. Dapat disimpulkan dari ” orang-orang yang diberi nikmat ” dan perbezaan mereka ” dari golongan yang mendapat murka ” dan ” golongan yang sesat “.
Ditilik dari pengetahuan dan pengamalannya, maka manusia dapat dibahagi menjadi tiga golongan ini :-
– golongan yang mendapat nikmat
– golongan yang dimurkai
– golongan yang sesat

Hamba ada yang mengetahui kebenaran dan ada yang tidak mengetahuinya. Yang mengetahui kebenaran, ada yang mengamalkannya dan ada yang menentangnya. Inilah macam-macam orang mukallaf.
Orang yang mengetahui kebenaran dan mengamalkannya ialah orang-orang yang mendapat rahmat, dialah orang yang mensucikan dirinya dengan ilmu yang bermanfaat dan amal yang soleh, dan dialah yang beruntung.
Orang yang mengetahui kebenaran namun mengikuti hawa nafsunya, maka dialah orang yang mendapat murka.
Sedangkan orang yang tidak mengetahui kebenaran adalah orang yang sesat.
Orang yang mendapat murka adalah orang yang sesat dari hidayah amal. Orang yang tersesat mendapat murka kerana kesesatannya dari mendapat ilmu yang diketahuinya dan amal yang harus diamalkannya. Masing-masing di antara keduanya adalah sesat dan mendapat murka. Tapi orang yang tidak beramal berdasarkan kebenaran setelah dia mengetahui kebenaran itu, jauh lebih layak mendapat murka. Kerana itu orang-orang Yahudi lebih layak mendapat murka.
Sedangkan orang-orang yang tidak mengetahui kebenaran, lebih sesuai disebut orang-orang yang sesat, dan inilah sifat yang layak diberikan kepada orang-orang Nasara berdasarkan firman Allah :-
(yang bermaksud)

” Katakanlah – Wahai Ahli Kitab! Janganlah kalian berlebih-lebihan (melampaui batas) dengan cara yang tidak benar dalam agama kalian, dan janganlah kalian mengikuti hawa nafsu orang-orang yang telah sesat dahulunya ( sebelum kedatangan Muhammad ) dan mereka telah menyesatkan kebanyakan ( manusia ), dan mereka tersesat dari jalan yang lurus. ” ( Al-Ma’idah 77 )

Bahagian yang pertama ayat ini tertuju kepada Yahudi, dan bahagian kedua tertuju kepada Nasara.

Di dalam riwayat At-Tarmizi dan Sahih Ibnu Hibban, dari hadis Ady bin Hatim Radhiyallahuanhu, Rasulullah Sallallahu ‘Alaihi Wasallam bersabda ” Orang-orang Yahudi adalah orang yang mendapat murka, dan orang-orang Nasara adalah orang-orang yang sesat. ”

Bersambung. …

From KK to Kirokot

Aku selalu balik ke kg bini aku di Kg Kirokot Ranau ni, tapi baru kali ni aku teringat tangkap gambar-gambar dan kongsi pengalaman. Hari aku tulis ni 27 Februari 2011 lepas aku balik KK balik. Sebab kampung bini aku tu tiada line langsung.

Dari Ranau ke Kg Kirokot ambil masa lebih kurang sejam. Tengok kenderaan apa yang dibawa. Kalau bawa 4 wheel lagi cepat. Sebab kita akan melalui jalan grubble dan tanah merah selama 40 minit.

Di atas ni peta dari Ranau ke Kg Lohan. Dari Ranau, kita ikut jalan pergi Sandakan, masuk ke kiri. Simpang yang mempunyai tanda “poreng hotspring”. Masuk ke simpang itu, adalah Kg Lohan. Jalan terus terus sampai simpang tiga. Ke kiri pergi Poreng Hotspring dan ke kanan pergi Kg Bongkud. Masuk kiri dan kita akan lalu gerai-gerai yang menjual sayap bakar, ikan, sayur, kuih, rokok dll. Aku selalu singgah beli sayur dan ikan.

Lepas tu kita akan lalu satu bulatan, kalau ke kiri ke Kg Napong, Kg Perancangan dll kampung, kalau terus ke Kg Narawang, Kg Lutut, Kg Singgaron, Kg Langsat dan Kg Kirokot. Terus dalam 3 minit kita akan jumpa jalan grubble.

Selepas masuk ke jalan grubble, kita akan nampak bangunan Sekolah Teologi Kg Namaus di sebelah kiri. Penduduk-penduduk kampung-kampung di sini kebanyakannya beragama Kristian, di Kg Kirokot pula kurang dari 10 keluarga yang Islam. Wallahua’lam tidak kira pulak aku. Lepas bangunan tu simpang Kg Namaus.

Lepas tu lima minit perjalanan kita akan jumpa Kg Narawang.

Lepas Kg Narawang kita akan lalu simpang Kg Lutut. Kemudian kita akan lalu Kilang Papan Superwood.

Kemudian, kita akan melalui Kg Singgaron Baru.

Selepas itu kita akan melalui sebuah jambatan. Sungai di sini cantik tapi tidak boleh mandi atau tangkap ikan sewenang-wenangnya kerana ianya di bon-bon. Kena minta kebenaran ketua kampung Singgaron sekiranya hendak berbuat demikian.

Kemudian dalam lima minit perjalanan kita akan bertemu Kg Langsat. Di tepi Kg Langsat ada sungai besar. Aku pernah mandi di sini sekali dulu.

Selepas Kg Langsat kita akan mendaki bukit, pastikan dalam gear yang rendah sekali. Aku pakai gear satu dan dua saja. Jalan tidak bagus di sini. Kereta aku habis calar-calar di bawah.

Lepas tu barulah jumpa ke simpang masuk Kg Kirokot.

Bersambung…

Aku tidak tahu!!!

Sumber : I’lamul Al-Muwaqqi’in (Ibnu Qayyim Al-Jauziyah)
Terjemahan dan terbitan : Darul Fajr

Diriwayatkan dari Ali Radhiyallahu’anhu seraya dia berkata “Ada lima arah apabila seseorang berjalan menuju ke arah kanan, hendaklah dia merubah arah perjalanannya : Seorang hamba tidak boleh takut kecuali kepada Tuhannya, tidak boleh khawatir kecuali akan perbuatan dosanya, seseorang yang tidak memiliki ilmu pengetahuan tidak boleh malu untuk belajar, orang yang tidak mengetahui jawapan dari masalah yang ditanyakan kepadanya tidak boleh malu untuk mengatakan “Hanya Allah lah yang Maha Mengetahui” dan bersabarlah kerana kedudukan sabar dalam agama bagaikan kepala kepada tubuh”.

Az-Zuhri dari Khalid bin Aslam saudara Zaid bin Aslam, seraya dia berkata
” Kami pergi berjalan-jalan bersama Ibnu Umar, kemudian kami bertemu dengan orang Arab Badui, seraya dia berkata “Apakah anda bernama Abdullah bin Umar?” beliau menjawab “Ya, benar”. Dia berkata “Aku akan bertanya dan minta petunjuk kepadamu, maka beritakanlah kepadaku apakah bibi (makcik) mendapatkan warisan ?” beliau menjawab “Aku tidak tahu”. Dia berkata “Apakah anda tidak tahu?”. Beliau menjawab “Ya, benar, oleh kerana itu hendaknya kamu pergi ke ulama’ Madinah, dan tanyakanlah kepada mereka.”
Ketika orang Arab Badui itu hendak pergi, dia menghulurkan tangannya, seraya berkata: “Sungguh terpujilah kamu berdua.” Abu Abdurrahman berkata : “Beliau (Ibnu Umar) itu ditanya tentang masalah yang tidak beliau ketahui, maka beliau menjawab: Aku tidak tahu”.

Ibnu Mas’ud berkata;
“Barang siapa yang mempunyai ilmu pengetahuan, maka hendaklah dia berkata sesuai dengan ilmu pengetahuannya, dan barang siapa yang tidak mempunyai ilmu pengetahuan, maka hendaknya dia berkata : ” Hanya Allah lah Yang Maha Mengetahui. Sesuai dengan firman Allah Subhanahu Wa Ta’ala yang ditujukan kepada Nabinya :
” Katakanlah (hai Muhammad) : Aku tidak meminta upah sedikitpun kepadamu atas da’wahku, dan bukanlah aku termasuk orang-orang yang mengada-adakan”. (Shad 86)

Dalam satu hadis Shahih yang diriwayatkan oleh Ibnu Mas’ud dan Ibnu Abbas dijelaskan : ” Barangsiapa yang memberikan fatwa kepada setiap permasalahan yang ditanyakan kepadanya, maka dia termasuk orang gila.”

Abu Hushain Al-Asadi berkata ;
” Sesungguhnya seseorang di antara mereka (para sahabat) suka memberikan fatwa secara langsung dalam masalah yang ditanyakan kepada mereka. Tetapi sekiranya permasalahan itu ditanyakan kepada Umar, niscaya beliau akan mengumpulkan para sahabat yang ikut perang Badar untuk memecahkan masalah tersebut. ”

Ibnu Sirin berkata ;
” Kematian seseorang dalam kebodohan dianggap lebih baik dari mengatakan sesuatu yang tidak dia ketahui”.

Haramnya memberikan fatwa dalam masalah agama Allah tanpa didasarai ilmu pengetahuan dan ijma’ mengenai hal tersebut

Sumber : I’lamul Al-Muwaqqi’in (Ibnu Qayyim Al-Jauziyah)
Terjemahan dan terbitan : Darul Fajr

Allah Subhanahu Wa Taala telah berfirman ; “Sesungguhnya syaitan itu hanya menyuruh kamu berbuat jahat dan keji, dan mengatakan terhadap Allah apa yang kamu tidak ketahui”. Surah Al-Baqarah ayat 169.

Keterangan tersebut mencakup perkataan terhadap Allah apa yang tidak kamu ketahui tentang nama, sifat, syariat, dan agama Nya.

Dalam sebuah hadis marfu’ yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah dijelaskan ” Barangsiapa yang memberikan fatwa tanpa didasari sandaran yang kuat, niscaya dosanya bagi orang yang menfatwakannya.”

Az-Zuhri telah meriwayatkan hadis dari Umar bin Syu’aib dari bapanya dari datuknya, seraya dia berkata “Nabi Sallallahu Alaihi Wasallam telah mendengar satu kaum yang sedang memperdebatkan Al-Quran. Kemudian beliau bersabda
“Sesungguhnya kebinasaan yang menimpa kaum sebelummu itu disebabkan perbuatan semacam ini, di mana mereka mempertentangkan kitab Allah satu sama lainnya. Sesungguhnya tujuan diturunkan kitab Allah itu saling membenarkan satu sama lainnya, bukan untuk mendustakan satu sama lainnya. Sehingga apa yang kamu ketahuinya darinya, kemudian mereka tanggapi, dan apa yang kamu tidak ketahui, mereka laporkan kepada pemimpinnya”.

Kemudian dia menyuruh orang yang bodoh berkaitan kitab Allah itu agar melaporkan kepada pemimpinnya. Perdebatan tidak dapat diputuskan dengan sesuatu yang tidak didasari dengan ilmu pengetahuan.

Malik bin Maghul meriwayatkan dari Abi Hushain dari Mujahid dari Aisyah Radhiyallahuanha, dimana ketika Aisyah sakit Abu Bakar mencium keningnya. Aisyah berkata “aku berkata – “Beritakanlah kepadaku tentang sesuatu yang dibawa Rasulullah Sallallahu Alaihi Wasallam” Abu Bakar menjawab
“Langit yang mana yang akan menaungiku, dan bumi yang mana yang dapat aku pijak, sekiranya aku mengatakan sesuatu yang aku tidak ketahui. ”

Abu Ayyub telah meriwayatkan daripada Ibnu Abi Mulaikah seraya dia berkata “Abu Bakar ditanya tentang satu ayat. Kemudian beliau menjawab
“Di bumi yang mana aku akan berpijak, dan di langit mana aku akan bernaung? Serta ke mana aku akan pergi? Bagaimana aku dapat bersikap jika aku berkata mengenai Kitab Allah dengan sesuatu yang tidak Allah kehendaki?”

Al-Baihaqi telah menceritakan dari Muslim Al-Bathin dari Uzrah At-Tamimi, seraya dia berkata: “Ali bin Abi Thalib Radhiyallahuanhu berkata mengenai keadaan di syurga: “Hidangan pertama yang dimakan oleh penghuninya adalah limpa, beliau menceritakannya sebanyak tiga kali.”
Para sahabat lainnya bertanya: “Wahai Amirul Mu’minin, apa itu?” Dia menjawab : “Jika seseorang ditanya tentang sesuatu yang tidak diketahuinya” maka hendaklah dia menjawab “Hanya Allah lah Yang Maha Mengetahui”.

Wallahua’lam

Melintas depan orang solat

Ramai yang tidak tahu tentang larangan melintas di depan orang yang sedang solat dan Sunnah meletakkan pembatas solat (Sutrah). Masa saya solat sunat di Masjid Negeri Sabah, saya pun dilintasi oleh beberapa qariah semasa saya sunat Tahyatul Masjid.

Jadi saya kumpul-kumpulkan hadis hadis berkaitan dengannya sebagai rujukan. Tetapi kena semaklah perbahasan dan hukum berkaitan dengannya dengan orang yang lebih mengetahui.

Rasulllah SAW bersabda, “Seandainya orang yang lewat di depan orang shalat mengetahui tentang dosanya, maka pastilah menunggu selama 40 lebih baginya dari pada lewat di depannya. (HR Bukhari dan Muslim)

Salah saeorang perawi hadits, Abu An-Nadhr, berkata, “Aku tidak tahu apakah maksudnya 40 hari, 40 bulan atau 40 tahun.

Janganlah kalian shalat kecuali menghadap sutrah (pembatas) dan jangan perbolehkan seseorang lewat didepanmu (HR Muslim)

Dari Abi Said Al-Khudri ra berkata bahwa Rasulullah SAW bersabda, “Apabila kalian shalat makagunakan ke sutrah (pembatas) dan hendaklah mendekat dan jangan membiarkan seseorang lewat di tengahnya. (HR Abu Daud, Ibnu Majah, Ibnu Hibban dan haditsi ini hasan)

Dari Sahal ra bahwanabi SAW bersabda, “Apabila kamu shalat dengan menggunakan sutrah maka mendekatlah dan jangan sampai dipotong syaitan. (HR Ahmad, Abu Daud, Ibnu Hibban dan Al-Hakim. Hadits shahih)

Dari Amr bin Syuaib, dari ayahnya, dari kakeknya, berkata, ”Nabi SAW pernah mengerjakan shalat menghadap ke dinding sebagai arah kiblat, sedang kami berada di belakangnya. Lalu datang seekor hewan berjalan di hadapan beliau. Beliau berusaha untuk mengusirnya sampai menempelkan perutnya ke dinding dan hewan itu berjalan di belakangnya.” (HR Ahmad).

Dari Busr bin Said, dia berkata, Zaid bin Khalid pernah diutus menghadap Abu Juhaim untuk menanyakan tentang apa yang didengarnya dari Rasulullah SAW berkaitan dengan hukum nmelintas di depan orang yang sedang shalat.

Abu Juhaim menjelaskan bahwa Rasul SAW bersabda, “Seandainya orang yang melintas di depan orang yang sedang shalat mengetahui apa (dosa) yang ditanggungnya (lantaran melintasi itu), niscaya dia berdiri (atau behenti untuk menunggu) selama empat puluh (hari atau bulan atau tahun, Busr kelupaan), lebih baik baginya daripada berjalan di depan orang yang sedang mengerjakan shalat.” (HR Bukhari, Muslim, Tirmidzi, Ahmad, Nasai, Ibnu Majah, dan Abu Daud).Sementara itu, yang diriwayatkan dari Zaid bin Khalid oleh Bazzar dengan sanad yang sahih, maksud 40 dalam hadis diatas adalah musim gugur (tahun).

Dari Dzar radhiyallahu ‘anhu, ia berkata, “Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

إِذَا قَامَ أَحَدُكُمْ يُصَلِّي فَإِنَّهُ يَسْتُرُهُ إِذَا كَانَ بَيْنَ يَدَيْهِ مِثْلُ آخِرَةِ الرَّحْلِ، فَإِذَا لَمْ يَكُنْ بَيْنَ يَدَيْهِ مِثْلُ آخِرَةِ الرَّحْلِ فَإِنَّهُ يَقْطَعُ صَلَاتَهُ الْحِمَارُ وَالْمَرْأَةُ وَالْكَلْبُ الْأَسْوَدُ. قُلْتُ: يَا أَباَ ذَرٍّ، مَا بَالُ الْكَلْبِ الْأَسْوَدِ مِنَ الْكَلْبِ الْأَحْمَرِ مِنَ الْكَلْبِ الْأَصْفَرِ؟ قَالَ: يَا ابْنَ أَخِي، سَأَلْتُ رَسُولَ اللهِ صلى الله عليه وسلم كَمَا سَأَلْتَنِي، فَقَالَ: الْكَلْبُ الْأَسْوَدُ شَيْطَانٌ

“Apabila salah seorang dari kalian berdiri shalat maka akan menutupinya bila di hadapannya ada semisal mu’khiratur rahl. Namun bila tidak ada di hadapannya semisal mu’khiratur rahl shalatnya akan putus bila lewat di hadapannya keledai, wanita1, dan anjing hitam.” Aku berkata (Abdullah ibnush Shamit, rawi yang meriwayatkan dari Abu Dzar), “Wahai Abu Dzar, ada apa dengan anjing hitam bila dibandingkan dengan anjing merah atau anjing kuning?” Abu Dzar menjawab, “Wahai anak saudaraku, aku pernah menanyakan tentang hal itu kepada Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam sebagaimana engkau menanyakannya kepadaku. Beliau berkata, ‘Anjing hitam itu setan’.” (HR. Muslim no. 1137)

riwayat Abu Dawud (no. 719) dari hadits Abu Sa’id radhiyallahu ‘anhu, Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

لاَ يَقْطَعُ الصَّلاَةَ شَيْءٌ، وَادْرَؤُوْا مَا اسْتَطَعْتُمْ فَإِنَّمَا هُوَ شَيْطَانٌ

“Tidak ada sesuatu yang dapat membatalkan shalat dan tolaklah orang yang ingin lewat di hadapan kalian semampu kalian, karena dia (yang memaksa untuk lewat di depan orang shalat) adalah setan.”

Wallahua’lam

Jangan dekati zina!!

AWAS! JANGAN DEKATI ZINA!

Ahad, 27-Juni-2010
Penulis: Buletin Islam AL ILMU
Al-Imam Ath-Thabari rahimahullah mengatakan, “Dan zina merupakan sejelek-jelek jalan, karena ia adalah jalannya orang-orang yang suka bermaksiat kepada Allah subhanahu wata’ala, dan melanggar perintah-Nya. Maka jadilah ia sejelek-jelek jalan yang menyeret pelakunya kedalam neraka Jahannam.” (Tafsir Ath-Thabari, 17/438)

AWAS! JANGAN DEKATI ZINA!

وَلَا تَقْرَبُوا الزِّنَا إِنَّهُ كَانَ فَاحِشَةً وَسَاءَ سَبِيلًا

“Dan janganlah kalian mendekati zina; Sesungguhnya zina itu adalah suatu perbuatan yang keji. dan suatu jalan yang buruk.” (Al-Israa’: 32)

Penjelasan makna ayat

وَلَا تَقْرَبُوا الزِّنَا

Dan janganlah kalian mendekati zina.

Al-Imam Ibnu Katsir rahimahullah berkata tentang ayat ini: “Allah subhanahu wata’ala berfirman dalam rangka melarang hamba-hamba-Nya dari perbuatan zina dan larangan mendekatinya, yaitu larangan mendekati sebab-sebab dan pendorong-pendorongnya.” (Lihat Tafsir Ibnu Katsir, 5/55)

Asy-Syaikh As-Sa’di rahimahullah menjelaskan tentang ayat ini di dalam tafsirnya, “Larangan mendekati zina lebih mengena ketimbang larangan melakukan perbuatan zina, karena larangan mendekati zina mencakup larangan terhadap semua perkara yang dapat mengantarkan kepada perbuatan tersebut. Barangsiapa yang mendekati daerah larangan, ia dikhawatirkan akan terjerumus kepadanya, terlebih lagi dalam masalah zina yang kebanyakan hawa nafsu sangat kuat dorongannya untuk melakukan zina.” (Lihat Taisir Al-Karim Ar-Rahman, hal.457)

إِنَّهُ كَانَ فَاحِشَةً

Sesungguhnya zina itu adalah suatu perbuatan keji.

Al-Imam Ibnu Katsir rahimahullah berkata, “Maksudnya adalah dosa yang sangat besar.” (Lihat Tafsir Ibnu Katsir, 5/55)

Asy-Syaikh As-Sa’di berkata, “Allah subhanahu wata’ala menyifati perbuatan ini dan mencelanya karena ia (كَانَ فَاحِشَةً) adalah perbuatan keji.

Maksudnya adalah dosa yang sangat keji ditinjau dari kacamata syariat, akal sehat, dan fitrah manusia yang masih suci. Hal ini dikarenakan (perbuatan zina) mengandung unsur melampaui batas terhadap hak Allah dan melampaui batas terhadap kehormatan wanita, keluarganya dan suaminya. Dan juga pada perbuatan zina mengandung kerusakan moral, tidak jelasnya nasab (keturunan), dan kerusakan-kerusakan yang lainnya yang ditimbulkan oleh perbuatan tersebut.” (Lihat Taisir Al-Karim Ar-Rahman, hal.457)

وَسَاءَ سَبِيلًا

dan (perbuatan zina itu adalah) suatu jalan yang buruk.

Al-Imam Ath-Thabari rahimahullah mengatakan, “Dan zina merupakan sejelek-jelek jalan, karena ia adalah jalannya orang-orang yang suka bermaksiat kepada Allah subhanahu wata’ala, dan melanggar perintah-Nya. Maka jadilah ia sejelek-jelek jalan yang menyeret pelakunya kedalam neraka Jahannam.” (Tafsir Ath-Thabari, 17/438)

Asy-Syaikh As-Sa’di rahimahullah menafsirkan lafazh ayat (yang artinya) “suatu jalan yang buruk” dengan perkataannya, “Yaitu jalannya orang-orang yang berani menempuh dosa besar ini.” (Lihat Taisir Al-Karim Ar-Rahman, hal. 457)

Al-Imam Ibnul Qoyyim rahimahullah menyatakan bahwa Allah subhanahu wata’ala mengabarkan tentang akibat perbuatan tersebut. Bahwasannya perbuatan tersebut adalah sejelek-jelek jalan. Karena yang demikian itu dapat mengantarkan kepada kebinasaan, kehinaan, dan kerendahan di dunia serta mengantarkan kepada adzab dan kehinaan di akhirat. (Lihat Al-Jawab Al- Kafi, hal. 206)

Hal-hal yang mengantarkan kepada perbuatan zina

Islam adalah agama rahmatan lil ‘alamin. Islam menutup rapat-rapat semua celah yang dapat mengantarkan seorang hamba kepada kejelekan dan kebinasaan. Atas dasar ini, disaat Allah subhanahu wata’ala melarang perbuatan zina, maka Allah subhanahu wata’ala melarang semua perantara yang mengantarkan kepada perbuatan tersebut. Disebutkan dalam kaedah fiqih:

وَسَائِلُ اْلأُمُورِ كَالْمَقَاصِدِ

Perantara-perantara seperti hukum yang dituju.

Zina adalah perbuatan haram, maka semua perantara/wasilah yang dapat mengantarkan kepada zina juga haram hukumnya. Diantara perkara yang dapat mengatarkan seseorang kepada zina adalah:

1. Memandang wanita yang tidak halal baginya

Penglihatan adalah nikmat Allah subhanahu wata’ala yang sejatinya disyukuri hamba-hambanya. Allah subhanahu wata’ala berfirman (artinya): “Dan Dia memberi kamu pendengaran, penglihatan dan hati, agar kamu bersyukur.” (An-Nahl: 78). Akan tetapi kebanyakan manusia tidak mensyukurinya. Justru digunakan untuk bermaksiat kepada Allah subhanahu wata’ala. Untuk melihat wanita-wanita yang tidak halal baginya. Terlebih di era globalisasi ini dengan segenap kecanggihan teknologi dan informasi, baik dari media cetak maupun elektronik, seperti internet, televisi, handphone, majalah, koran, dan lain sebagainya, yang notabene-nya menyajikan gambar wanita-wanita yang terbuka auratnya. Dengan mudahnya seseorang menikmati gambar-gambar tersebut. Sungguh tak sepantasnya seorang hamba yang beriman kepada Allah subhanahu wata’ala dan Rasul-Nya shallallahu ‘alaihi wasallam melakukan hal itu.

Pandangan adalah sebab menuju perbuatan zina. Atas dasar ini, Allah subhanahu wata’ala memerintahkan kepada para hamba-Nya yang beriman untuk menundukkan pandangannya dari hal-hal yang diharamkan. Allah subhanahu wata’ala berfirman (artinya): “Katakanlah (wahai nabi), kepada laki-laki yang beriman: ‘Hendaklah mereka menahan sebagian pandangan mata mereka dan memelihara kemaluan mereka. Yang demikian itu lebih suci bagi mereka. Sesungguhnya Allah subhanahu wata’ala Maha Mengetahui apa yang mereka perbuat. Dan katakanlah kepada wanita-wanita yang beriman: Hendaklah mereka menahan sebagian pandangan mereka dan memelihara kemaluan mereka.” (An-Nur: 30-31)

Allah subhanahu wata’ala memerintahkan orang-orang yang beriman, baik laki-laki maupun perempuan untuk menundukkan pandangannya dan menjaga kemaluannya. Termasuk menjaga kemaluan adalah menjaganya dari: zina, homosex, lesbian, dan agar tidak tersingkap serta terlihat manusia. (Lihat Adhwa’ Al-Bayan, Al-Imam Asy-Syinqithi 6/126)

Al-Imam Ibnu Katsir rahimahullah berkata: “Ini adalah perintah Allah subhanahu wata’ala kepada hamba-hamba-Nya yang beriman agar mereka menundukkan pandangan-pandangan mereka dari apa yang diharamkan. Maka janganlah mereka memandang kecuali kepada apa yang diperbolehkan untuk dipandangnya. Dan agar mereka menjaga pandangannnya dari perkara yang diharamkan. Jika kebetulan pandangannya memandang perkara yang diharamkan tanpa disengaja, maka hendaklah ia segera memalingkan pandangannya. Hal ini sebagaimana yang diriwayatkan oleh Al-Imam Muslim dalam Shahihnya dari shahabat Jarir bin Abdullah Al-Bajali radhiyallahu ‘anhu, beliau berkata: “Aku bertanya kepada baginda Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam tentang pandangan secara tiba-tiba, maka beliau memerintahkanku untuk memalingkan pandanganku.” (Lihat Tafsir Ibnu Katsir, 5/399)

Manakala perbuatan zina bermula dari pandangan, Allah subhanahu wata’ala menjadikan perintah menahan pandangan lebih dikedepankan ketimbang menjaga kemaluan. Karena semua kejadian bersumber dari pandangan. Sebagaimana api yang besar bermula dari api yang kecil. Bermula dari pandangan, lalu terbetik di dalam hati, kemudian melangkah, akhirnya terjadilah perbuatan zina. (Lihat Al-Jawab Al- Kafi, hal. 207)

2. Menyentuh wanita yang bukan mahramnya

Menyentuh wanita yang bukan mahram adalah perkara yang di anggap biasa dan lumrah ditengah masarakat kita. Disadari atau tidak, perbuatan tersebut merupakan pintu setan untuk menjerumuskan anak Adam kepada perbuatan fahisyah (keji), seperti zina. Oleh karena itu, Islam melarang yang demikian itu, bahkan mengancamnya dengan ancaman yang keras. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

لأَنْ يَطْعَنَ فيِ رَأْسِ رَجُلٍ بِمِخْيَطٍ مِنْ حَدِيدٍ خَيْرٌ مِنْ أَنْ يَمَسَّ امْرَأَةً لاَ تَحِلُّ لَهُ

“Seorang ditusuk kepalanya dengan jarum dari besi adalah lebih baik ketimbang menyentuh wanita yang tidak halal baginya.” (HR. Ath-Thabarani, no. 16880, 16881)

Dalam hadits ini terdapat ancaman yang keras bagi orang yang menyentuh wanita yang tidak halal baginya. Hadits tersebut juga sebagai dalil tentang haramnya berjabat tangan dengan wanita (yang tidak halal baginya). Dan sungguh kebanyakan kaum muslimin di zaman ini terjerumus dalam masalah ini. (Lihat Ash-Shahihah, no. 1/395)

Dalam hadits lain dari shahabat Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

كُتِبَ عَلَى ابْنِ آدَمَ نَصِيبُهُ مِنْ الزِّنَا مُدْرِكٌ ذَلِكَ لاَ مَحَالَةَ فَالْعَيْنَانِ زِنَاهُمَا النَّظَرُ وَاْلأُذُنَانِ زِنَاهُمَا الاِسْتِمَاعُ وَاللِّسَانُ زِنَاهُ الْكَلاَمُ وَالْيَدُ زِنَاهَا الْبَطْشُ وَالرِّجْلُ زِنَاهَا الْخُطَا وَالْقَلْبُ يَهْوَى وَيَتَمَنَّى وَيُصَدِّقُ ذَلِكَ الْفَرْجُ وَيُكَذِّبُهُ

“Ditetapkan atas anak cucu Adam bagiannya dari zina akan diperoleh hal itu tidak mustahil. Kedua mata zinanya adalah memandang (yang haram). Kedua telinga zinanya adalah mendengarkan (yang haram). Lisan zinanya adalah berbicara (yang haram). Tangan zinanya adalah memegang (yang haram). Kaki zinanya adalah melangkah (kepada yang diharamkan). Sementara hati berkeinginan dan berangan-angan, sedang kemaluan yang membenarkan semua itu atau mendustakannya.” (HR. Muslim no. 2657)

3. Berkhalwat (berduaan) di tempat sepi

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam telah memperingatkan dalam haditsnya yang agung:

لاَ يَخْلُوَنَّ رَجُلٌ بِامْرَأَةٍ إِلاَّ كَانَ ثَالِثَهُمَا الشَّيْطَانُ

“Tidaklah seorang lelaki berduaan dengan seorang wanita kecuali yang ketiganya adalah setan.” (HR. At-Tirmidzi dan Ahmad)

Betapa banyak orang yang mengabaikan bimbingan yang mulia ini, akhirnya terjadilah apa yang terjadi. Kita berlindung kepada-Nya dari perbuatan tersebut.

Ber-khalwat (berduaan) dengan wanita yang bukan mahramnya adalah haram. Tidaklah seorang lelaki berduaan dengan seorang wanita yang bukan mahramnya kecuali ketiganya adalah setan. Apa dugaan anda jika yang ketiganya adalah setan? Dugaan kita keduanya akan dihadapkan kepada fitnah. Termasuk berkhalwat (yang dilarang) adalah berkhalwat dengan sopir. Yakni jika seseorang mempunyai sopir pribadi, sementara dia mempunyai istri atau anak perempuan, tidak boleh baginya membiarkan istri atau anak perempuannya pergi berduaan bersama si sopir, kecuali jika disertai mahramnya. (Lihat Syarah Riyadhus Shalihin Asy-Syaikh Al-’Utsaimin, 6/369)

4. Berpacaran

Berpacaran adalah suatu hal yang lumrah di kalangan muda-mudi sekarang. Padahal, perbuatan tersebut merupakan suatu perangkap setan untuk menjerumuskan anak cucu Adam ke dalam perbuatan zina.

Dalam perbuatan berpacaran itu sendiri sudah mengandung sekian banyak kemaksiatan, seperti memandang, menyentuh, dan berduaan dengan wanita yang bukan mahramnya, yang notabene merupakan zina mata, lisan, hati, pendengaran, tangan, dan kaki.

Itulah diantara hal-hal yang dapat mengantarkan anak cucu Adam kepada perbuatan zina. Barangsiapa menjaganya, selamatlah agamanya, insya Allah. Sebaliknya, barangsiapa lalai dan menuruti hawa nafsunya, kebinasaanlah baginya. Kita berlindung kepada Allah I dari kejelekan diri-diri kita. Amin.

Kerusakan yang disebabkan perbuatan zina

Kerusakan yang ditimbulkan oleh perbuatan zina adalah termasuk kerusakan yang sangat berat. Diantaranya adalah merusak tatanan masyarakat, baik dalam hal nasab (keturunan) maupun penjagaan kehormatan, dan menyebabkan permusuhan diantara sesama manusia.

Al Imam Ahmad rahimahullah berkata: “Aku tidak mengetahui dosa besar apa lagi yang lebih besar setelah membunuh jiwa selain dari pada dosa zina.” Kemudian beliau v menyebutkan ayat ke-68 sampai ayat ke-70 dari surat Al Furqan. (Lihat Al-Jawab Al-Kafi, hal 207)

Nasehat untuk kaum muslimin

Para pembaca yang kami muliakan, sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati seorang hamba, itu semua akan dimintai pertanggungjawaban di hari kiamat kelak. Yang pada hari itu anggota badan seorang hamba; tangan, kaki, dan kulit akan menjadi saksi atas apa yang telah mereka perbuat. Manusia adalah tempat kesalahan dan dosa. Semua anak cucu Adam pernah berbuat kesalahan. Sebaik-baik orang yang berbuat kesalahan adalah yang paling cepat bertaubat.

Tolak ukur kebaikan seorang hamba bukanlah terletak pada pernah atau tidaknya dia berbuat kemaksiatan. Akan tetapi yang menjadi tolak ukur adalah orang yang segera bertaubat manakala berbuat kemaksiatan, serta tidak terus menerus berada dalam kubangan kemaksiatan.

Segeralah bertaubat, wahai hamba-hamba Allah, sebelum ajal menjemputmu! Allah subhanahu wata’ala berfirman (artinya): “Sesungguhnya taubat di sisi Allah hanyalah taubat bagi orang-orang yang mengerjakan kejahatan lantaran kejahilan, yang kemudian mereka bertaubat dengan segera. Maka mereka Itulah yang diterima Allah taubatnya; dan Allah Maha mengetahui lagi Maha Bijaksana. Dan tidaklah taubat itu diterima Allah dari orang-orang yang mengerjakan kejahatan yang hingga apabila datang ajal kepada seseorang di antara mereka, barulah ia mengatakan: “Sesungguhnya saya bertaubat sekarang.” dan tidak pula diterima taubat orang-orang yang mati sedang mereka di dalam kekafiran. bagi orang-orang itu telah Kami sediakan siksa yang pedih.” (An-Nisaa’: 17-18)

Wallahu a’lam bishshowab.
http://www.assalafy.org/mahad/?p=483#more-483