Permulaan terciptanya jin

Dikutip dari kitab ” Bersahabat dengan jin ” karya imam Suyuthi

Asal Usul Jin

Allah berfirman
وَالْجَآنَّ خَلَقْنَاهُ مِن قَبْلُ مِن نَّارِ السَّمُومِ

27. Dan jin pula, Kami jadikan dia sebelum itu, dari angin api samum (yang sangat panas). Al-Hijr 27

وَخَلَقَ الْجَانَّ مِن مَّارِجٍ مِّن نَّارٍ

15. Dan Ia telah menciptakan jin dari lidah api yang menjulang-julang; Ar-Rahman 15

Allah berfirman mengisahkan tentang Iblis, dalam ayat yang bermaksud ;
” Engkau ciptakan saya dari api sedang dia Engkau ciptakan dari tanah. ” Al-A’raf 12

Al-Qadi Abdul Jabbar berkata ” dalil tentang asal mula jin adalah api merupakan dalil yang didengar dan bukan akal. ”

[Abdul Jabbar bin Ahmad Al-Hamzani, seorang kadi dan teologi. Dia memiliki beberapa buku karangan dan termasuk golongan Muktazilah yang ekstrem setelah tahun empat ratusan. Lihat biografinya dalam Miizanul Iktidal 2/533]

Abul Wafa bin Aqil berkata dalam Al-Funun, “Ada seseorang bertanya tentang masalah jin. Katanya : Allah mengkhabarkan tentang jin itu, yang diciptakan dari api. Dia juga mengkhabarkan bahawa jilatan api tetap dapat membakar mereka. Kemudian bagaimana mungkin api dapat membakar api ?
Dia menjawab “Allah menisbatkan syaitan dan jin kepada api sebagaimana penisbatan manusia dengan tanah dan juga tanah liat. Yang dimaksudkan di sini ialah kewujudan manusia yang berasal dari tanah liat. Tapi anak keturunan Adam itu sendiri bukan berupa tanah liat menurut hakikatnya, tetapi dahulu dia berasal dari tanah liat. Begitu juga jin yang dahulunya berasal dari api. Dalilnya adalah sabda Nabi

عَرَضَ لِي الشَّيْطَانُ فِي صَلَاتِي فَخَنَقْتُهُ فَرَأَيْتُهُ بَرْدَ رَيْقِهِ فِي يَدَيَّ

” Syaitan nampak di hadapanku ketika aku sedang solat, kemudian aku mencekiknya, hingga tanganku dapat merasakan ludahnya yang dingin. “

Ditakhrij Ahmad dan Baihaqi. Lafaz hadis ini dari Abu Ubaidah, dari Abdullah. Juga diriwayatkan dalam Bukhari dan Muslim.

Kalau memang jin itu berupa api, bagaimana mungkin ludahnya dingin? Dengan begitu dapat diketahui kebenaran pendapat kami ini.

Rasulullah Sallallahu ‘Alaihi Wasalam menyerupakan mereka dengan sumber air yang keluar ketika perigi digali. Sekiranya mereka tidak memiliki banyak bentuk yang bukan berupa api, tentunya tidak akan disebutkan beberapa rupa, dan mereka dibiarkan membara dan berbuat jahat.

Wallahua’lam

This entry was posted in Uncategorized and tagged . Bookmark the permalink.

Tinggalkan Jawapan

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Tukar )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Tukar )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Tukar )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Tukar )

Connecting to %s